Real Story Menikmati Tubuh Bulek Amp BudeKu

Real Story Menikmati Tubuh Bulek Amp BudeKu

Real Story Menikmati Tubuh Bulek Amp BudeKu


Selamat malam suhu semproters, masih ingat aku kan ?, maaf baru nongol. Dan aku juga minta maaf juga karena aku gak bisa nerusin thread yang
[Real Story] – Budeku, Janda Haus Seks dikarenakan aku jarang update jadi thread yang itu di kunci dah sama Momod. Aku udah contact langsung sama momod tapi belum ada jawaban, ya mungkin momod juga lagi ada kesibukan di RL. Tapi mungkin kalau emang udah takdirnya thread itu dikunci ya mau gimana lagi…, soalnya aku gak mau juga yang gimana-gimana sama momod maupun admin, yang penting disini aku ingin meramaikan saja dan forum kita tercinta ini tetap jalan dan tidak sepi.

Ok, ini adalah thread terusan dari thread [Real Story] – Budeku, Janda Haus Seks. Mungkin yang udah lama banget ngikutin thread aku udah tahu yaa.., petualangan ku bareng bude-bude ku dan bulek ku sampai mana? wkwkwk. Baiklah dari pada ba bi bu beee.., mending langsung saja baca cerita/kronologi terusan Blowjob Bulek yang Part1 di thread [Real Story] – Budeku, Janda Haus Seks. Oh iya, btw JANGAN ADA PK DIANTARA KITA MAUPUN JADI PAHLAWAN KESIANGAN KALAU MAU THREAD INI TETAP JALAN!!!.

Setelah Membaca JANGAN LUPA Komen. Komenan Suhu adalah Penyemangat Aku Untuk Terus Berkarya.
ADA PK, DELETE THREAD SELAMANYA

— B U L E K —
===================
Kejadian: 25 Juni 2019
Jam: Kalau gak salah Siang hari sekitar 13:30 WIB
===================

Pagi-pagi om meminta aku untuk datang kerumahnya untuk menyupiri beliau berangkat kerja setelah libur lama lebaran. Ketika disuruh, aku langsung persiapan, mulai dari mandi pagi dan berpakaian rapi. Setelah semuanya sudah siap, aku langsung meluncur kerumah beliau untuk mengantar kerja kembali. Sesampainya di rumah beliau, terlihatlah bulek dengan pakaian yang rapi, syar’i (BUKAN BERMAKSUD “SARA”) dan dengan makeup yang cantik (Natural makeup) dan juga om yang rapi pula dengan membawa koper besar, karena om akan berangkat kerja lama di luar pulau. Setelah semuanya siap, barulah aku, om dan tentunya bulek yang cantik (idola kita semuanya ) masuk mobil dan langsung menuju ke Bandara di kota ku yang terkenal dengan makanan manisnya. photomemek.com Dijalanan, kita hanya ngobrol dan membahas hal-hal biasa saja dan tidak ada bahasan spesial. Setelah sampai di bandara, aku membantu om ku untuk mengangkat kopernya dan om berjalan bergandengan dengan bulek (Aduduuhhh.., romantis banget pokonya huu… hehehee). Sebelum om berangkat, kita masuk dulu ke bagian check in counter untuk check tiket dan dokumen keberangkatan beliau, setelah melakukan check in counter barulah kita masuk ke bagian ruang tunggu keberangkatan untuk menunggu penerbangan tujuan kerja om ku.

Ketika ada panggilan tujuan keberangkatan yang om tuju, barulah om bersiap untuk masuk ke lapang bandar udara, tetapi sebelum masuk ke lapang bandar udara untuk masuk ke pesawat, om dan bulek bercipika-cipiki dulu dan saling peluk. Sehabis cipika-cipiki, om berpamitan “Mas, titip bulek ya” – “Siap om!” lalu om masuk ke lapang bandar udara dan masuk ke pesawat. Setelah om terbang, bulek mengajak aku untuk ke supermarket untuk beli kebutuhan rumah yang sudah hampir habis (Pokoknya, waktu itu aku sama bulek isinya cuman jalan-jalan dan beli kebutuhan rumah doang, seperti sayuran, mie goreng, daging dan lain-lain) .

Setelah semuanya dirasa cukup (Belanja kebutuhan rumah dan Jalan-jalan) aku dan bulek langsung pulang, di perjalanan kami berdua hanya diam saja tanpa ada pembicaraan sedikit pun. Disampingku bulek sedang asyik buka inst*gr*m dan aku lagi asyik nyopir sambil ngedengerin musik mp3 dalam mobil. Tiba-tiba di tengah kemacatan kota ku, bulek membuka pembicaraan “Mas..” – “Iya bulek” – “Bulek hamil lho mas (Dengan senangnya)” – “Hahh..!! masakk ?!, Itu hasil hubungan kita gak bulek?!” – “Ya enggak lahh!, gilak kamu mas” – “Syukurlahhh.., ku kirain anak hasil hubungan kita hahahaa” – “La wong kemarin om mu itu minta, yaudah bulek layani” – “Habis berapa ronde?” – “Ronde apaan?” – “Ronde mainnya laahh, masak bulek gak tahu wkwk” – “Ihhss…, kamu itu yaa hahahaaa.., intinya om mu itu gak bisa sampai lebih dari satu hahaha” – “wkwk, teganyaa bulek bilang kek gitu di belakang om” – “Isshh.., ojo ngono toh mass (Isshh.., jangan gitu dong mas)” – “Tak bilangin ke om aahh.. wkwkk (Goda ku ke bulek)” – “Ahh.., yowis, aku gak mau main lagi sama kamu! (Beliau mulai ngambek huu wkwkk)” – “Enggak-enggak bulekk.., aku cuman guyon aja (Bercanda aja)” – “Ahh.., kamu gitu aahh.., gak asyikk” – “La terus asyiknya gimana?, aku traktir makan sama hotel kayak dulu?” – “Yaudah ayoklah mass” – “Yee…, kalau kayak gitu semangatnya minta ampun” – “Mumpung di traktir sama keponakan sendiri wkwk” – “Halah!, yaudah ini langsung check in hotel dulu sama nanti aku minta 5 ronde lho bulek hahahaa, habis main ntar aku traktir makan” – “Ya… gimana yaa.. hmm kalau kamu kuat aja ngelawan bulek sampai 5 ronde hahahaa” – “Pasti kuatt” – “Apa iyaa, ntar buktikan yaa.. (Sambil tertawa)” setelah berbincang-bincang kesana-kemari, aku mulai arahkan mobil ku ke hotel terdekat untuk check in bareng bulek ku yang cantik. Sesampainya di hotel, kami pesan dulu kamar untuk kami tempur nanti, setelah memesan kamar, barulah kami masuk kamar hotel. Aku langsung rebahan sebentar, sedangkan bulek langsung masuk ke kamar mandi untuk membasuh muka dan untuk mendinginkan tubuhnya karena trik matahari yang membakar pada siang itu. Di saat bulek masih di kamar mandi, aku langsung mempersiapan alat untuk merecord moment ini agar bisa aku buat untuk oleh-oleh di forum semprot, ketika semuanya sudah ready, aku rebahan kembali dan bulek pun keluar dengan balutan handuk dan bulek bertanya “Udah siap belum mas ?” – “Aku udah siap dari tadi buleekkk” – “Yaudah sini, buka tuh celananya, biar bulek belai dulu hahahaa ” lantas aku langsung membuka semua pakaian ku dan aku pun langsung cium bulek sambil pelan-pelan membuka balutan handuk beliau dan sambil aku remas payudara beliau (Rasanya empuk huu.., soft bangett dan kenyal-kenyal enak, soalnya payudara beliau masih kenceng di banding payudara bude1 sama bude2 ku huu wkwkwkkk) ku plintir-plintir pentil mungil yang berwarna agak kemerahan dan aku hisap pentil beliau (Hmm.., rasanya huu.. enak banget, itu baru ngehisap-hisap sama ngegigit-gigit kecil pentil beliau, belum nanti nusuk memek beliau sambil ngehisap-hisap wkwkwk) setelah meremas payudara dan ngehisap pentil beliau, sekarang giliran bulek yang bakal ngehisap si otong yang sudah dari tadi minta di belai.

Bulek mulai membelai dengan tangan terlebih dahulu baru dengan ciuman-ciuman kecil beliau di atas kepala si otong, setelah di cium-cium sambil di belai-belai, barulah mulut bulek mulai membuka dan langsung menghisap dengan lahap si otong (Rasanya huu.., bikin gak nahan, ngilu banget pokoknya, apalagi waktu kepala si otong itu di sedot-sedot gitu huu.., bikin gimanaaaaaaa,…, gitu.. wahh pokoknya waktu di hisap-hisap kepala si otong bikin aku gak bisa berkata-kata. Satu lagi huu.., waktu si otong masuk penuh ke dalam mulut bulek wuaaahhh.., gilakk bener…, lidahnya main-mian terus didalam, coba suhu bayangin, kalau si otong lagi dihisap, sambil lidahnya berputar-putar didalam, bakalan bikin cepet keluar huu.., itu aja aku tahan-tahan, biar gak keluar terlebih dahulu. Malu lah kalau kita sebagai laki-laki baru di kulum aja udah keluar wkwkwkwkkk).
-Selamat bagi suhu semproters yang sudah tahu video ku waktu di hisap sama bulek. –,,,,,,,

To be continued

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account