Cerita Sex Ngentot di Ruang Ganti

Cerita Sex Ngentot di Ruang Ganti

Cerita Sex Ngentot di Ruang Ganti

Cerita tentang wanita yang bingun mau ngasih kado buat ponakannya yang hari itu ultah, si Risma bingung nih mau ngasih kado apa, dengan sigap dia langsung mengeluarkan motor kesayangannya karena kota gudeg juga habis di guyur hujan deras , eman eman kalau pakai mobil yang baru di cuci kotor lagi.

Waktu ganti baju di depan lemari, pikiran risma jadi iseng.

“Mmmmmm…. , sambil eksib g ya….”, gitu pikir risma. Akhirnya risma putuskan buat melakukan hoby risma ini

Langkah pertama pilih baju. He.he.he…… mmmm….. berhubung dingin g berani jalan kalo G pake CD or BRA… bisa masuk angin nanti…., Akhirnya risma pilih bra item sama cd item. Buat atasanya risma pake langsung jaket dari wool.

Hi.hi.hi jadi kan kayak lubang2 gitu. apalagi kalo dilihat dari dekat. Apalagi warnanya pink mendekati putih jadilah bra risma membayang disana. Buat bawahanya pake rok jeans. G terlalu mini c, tapi dah diatas lutut.

Di jalan risma melirik spion motor kok ngerasa ada yang ngikutin risma. Risma cuek aja…. dia kayaknya mahasiswa gitu dari dandananya. Setiap lampu merah dia pasti berhenti di samping risma, tapi rada ke belakang. filmbokepjepang.net

Kulirik… wah… nampaknya dia terpancing liat tetek risma.

“Kena lo…. !”, pikir risma. Sengaja risma tengok dia dan senyum genit sambil nunduk liat tetek risma sendiri yang sengaja risma busungkan. Dasar cowok, dimana-mana “dari mata turun ke tetek”.

Akhirnya setelah puas puter-puter risma mampir ke distro pakaian ABG punya temen risma. Setelah parkir motor risma masuk.

Ternyata temen risma lagi ke badung beli stock distro. Yang tunggu toko adiknya… Mmmmm…. lumayan cakep nie cowok, risma kerjain ah…

“Eh adit… Herma(nama temenku) mana ?”, tanyaku.

“Lagi ke bandung c.. cari dagangan, Cc cari apa ?”, tanya dia balik. Nampaknya dia belum sadar kalo aku pake baju seksi. Akupun mendekati meja kasir dan membungkuk bertumpu pada tanganku yang dimeja.

Gini… ponakanku ultah aku mau cari baju cewek yang abg gitu, seksi, girly gitu deh….”, senyumku menggoda.

Nampaknya adit mulai salah tingkah disuguhi tetek yang menantang untuk diremas. “Kenapa dit kok tegang gitu…”, tanyaku menambah dia salah tingkah. “gggg…. g papa c…”, pilih aja nanti adit kasih diskon.

Akupun menuju display baju buat pilih-pilih. Setelah ada yang cocok aku bilang ke adit yang sedari tadi mengamati lekuk tubuhku. Aku berniat mencoba baju ini karena postur keponakanku g jauh dari aku.

“Dit aku boleh coba bajunya g ?”, tanyaku yang membuat adit kaget.

“Bbbboleh ci….”, jawabnya. Akupun menuju kamar pas yang cuma merupakan ujung ruangan yang ada tirainya.

Sengaja aku g tutp tirai dengan sempurna, jadi dari meja kasir adit bisa menatapku. bahkan tak hanya dari belakang, badanku dari depan pun nampak dari pantulan cermin. Aku cuek saja….

“Dit……..”, aku memangilnya. “Mmmmmm… tolong lepasin kancing Bra ku dunk yang belakang”, godaku. Diapun menuju kamar pas dan langsung menyetuh punggungku.

“Kok dilepas c ? “, tanyanya polos. ” Aku mau coba bajunya biar keliatan natural”, Jawabku. Ketika telapak tanganya menyentuh punggungku terasa dingin banget.

Takut, terangsang, horny, g tau mesti ngapain… mungkin itu yang dipikiranya.

Adit g beranjak pergi meskipun dah selesai membantuku melepas bra. Akupun sengaja g menyuruhnya pergi. Aku mencopot braku dan sengaja meremas-remas kecil tetekku.

Ahhhhh…. aku sedikit mendesah. Kulirik adit nampak sangat ngos.ngosan…. nafasnya memburu penuh nafsu. Mungkin dia sudah pengen ngentotin aku tapi takut.

Akupun memakai pakaian yang tadi kupilih agak sempit… adit pun membantuku memakainya… sesekali mecuri-curi meraba tetekku…. mmmmm…. akupun sedikit bereaksi membuatnya tambah horny…

“Cc g malu ?”, tanyanya polos. “G lah… adit ini bukan siapa2, lagian kan dah sering liat kakak pake bikini waktu renang ditempatmu kan”, jawabku santai.

“Dit kamu horny ya ?”, tanyaku polos dengan muka menggoda. “Iiiya nih….”, jawabnya…

“Ya dah kalo mau ngocok…., g papa… kok aku “,kataku…

Adit pun mengelurakan kontolnya yang lumayan.. dan mulai mengocok kontolnya. Akupun mulai merasa horny dan meraba tetek dan memekku sendiri. Ahhhh…. gila…. kontolnya kuat bgt kayaknya. Akupun merasa kasian melihatnya g keluar-keluar.

Akupun menaikkan baju yang aku pakai sampai tetekku keliatan. Dia mulai tambah bergairah. Matanya mengisyaratkan minta ijin untuk meremas tetekku. Akupun mengangguk saja.

Dia mulai meremas kasar tetetkku… Akupun bersandar sambil meraba memekku sendiri dan.
aaaaaaaaaaaacccccccchhhhhh………………. aaaaaaaaaaaacccccccchhhhhh………………. aaaaaaaaaaaacccccccchhhhhh……………… akupun keluar….. g lama kemudian kontol adit menyemprotkan cairan dan mengenai kakiku, hangat rasanya

Dia tersungkur lemas. “Makasih c…..”, ucapnya terbata. Akupun hanya bisa menggangguk. Kami baru sadar ternyata pintu distro g terkunci. Coba kalo ada orang masuk kan gawat. Setelah bayar akupun pulang. Aku sengaja meninggalkan CD ku yang basah cairanku untuknya. Dan berjanji suatu saat adit boleh liat memekku.

PutriBokep

leave a comment

Create Account



Log In Your Account