Cerita Seks Memuaskan Tante DiWC

Cerita Seks Memuaskan Tante DiWC

Cerita Seks Memuaskan Tante DiWC

Cerita Seks Memuaskan Tante DiWC – Nama saya “Rendi”. Dalam cerita kedua saya setelah cerita Kak Linda, saya ingin berbagi pengalaman lagi. jika saya belum membaca, saya ingin memperkenalkan diri. Saya menetap di kota S, di Jawa Tengah, tinggi saya 169 cm dan berat saya 52 kg. Saya belajar di salah satu universitas terbaik di Jawa Tengah. Sekarang, saya ingin kisah pengalaman saya segera setelah saya duduk di ruang belajar untuk kuliah, tetapi saya masih ingat cerita itu dengan sangat baik.

Sore hari, aku merasakan suasana kolam. Tiba untuk mendarat dari belakang ada sosok yang paling menawan. Tante dengan sepotong piyama mendekatiku.

“Kamu suka lokasi ini”.
“Itu sangat mirip dengan Tante, seolah-olah aku benar-benar merasa betah dengan tempat tinggal ini setiap sore, aku bisa berenang”.
“Kamu suka berenang, berenang bersama.

Wow, saya bisa berenang dengan Tante yang menggairahkan. Ketika saya bertemu, saya hanya bisa membayangkan bentuk tubuhnya ketika dia berenang dengan baju renang, tetapi ketika dia bangun. Dia membuka piyamanya. Kontan Aq tersedak hanya mengenakan bikini coklat paling seksi dan terseksi.

Setelah cape di kolam, saya naik ke atas dan langsung ke kamar mandi. Saya segera bergegas ke tempat itu dengan kain penutup. Saya seluruh tubuh siram kembali dan Aq dibilas dengan air dingin. Ketika saya ingin sabun sendiri. Ada suara pintu yang terbuka, aku melihat, ternyata Tante masuk. Kontan aku kaget, aku berusaha tidak ketahuan. Ketika dia tidak membuka banyak tempat saya, saya secara spontan terkejut, saya langsung menghadap ke belakang.

“Mm … maaf, Ren, aku tidak tahu kalau kau ada di dalam, itu hilang, tidak ada suara.”

Segera, wajahku memerah. Saya baru menyadari bagaimana Tante menghapus item bikini di atas. Dia segera menutupinya dengan telapak tangannya. Saya tahu saat-saat ketika tubuh saya menghadap ke belakang tetapi kepala saya membalikkan punggungnya.

Cerita Seks Memuaskan Tante DiWC – “Maaf … Tante juga … Ini salahku,” jawabku, seolah aku dibius. Yang lebih unik adalah telapak tangan Tante tidak menutupi semua bagian. Ada puting cokelat kecil dan yang paling kontras dibandingkan dengan ukuran payudara Tante.

“Tante, gordennya, aku akan malu”

Tutup gorden dengan segera. Susah mandi Aq hidup seperti sedang mandi. Segera, saya melihat Tante saya. Ternyata dia masih di luar tetapi tidak masuk kamar mandi. Dia berdiri di depan cermin. Di sana, dia mencuci wajahnya, dia melihat payudaranya berayun dengan penuh semangat. Saya sengaja tidak membuka tirai sampai saya bisa melihatnya.

Saya bermain dengan saudara perempuan saya yang langsung kuat. Saya setuju dengan sabun cair tante. Ketika saya melihat kedua kalinya, dia menggosok cairan di sekujur tubuhnya. filmbokeojepang.com Saya menyaksikan tubuh Tante bersinar setelah menerima cairan. Saya tidak tahu cairan apa itu. Dia menggosokkannya di dada untuk waktu yang lama. Saat bermain, putar terkadang untuk membuatnya terlalu kecil. Ketika selama 2 menit rasanya bersiul, sedikit dari mulut menutup matanya. Sambil merasakan pemandangan, saya berkonsentrasi pada cambuk saya dan akhirnya … Crot crot.

Air saya yang tumpah tumpah ke CD bekas yang saya pakai sebelumnya. Yang mengejutkan saya adalah tidak ada handuk, saya tidak punya waktu untuk mengambilnya di tas. Saya bingung. Setelah beberapa saat, saya tidak melihat Tante di depan cermin, tetapi dia berada di depan pancuran lainnya. Saya terkejut ketika dia perlahan-lahan menyelipkan CD dan melemparkannya ke tempat tidur dan pergi ke kamar mandi. Setelah beberapa kali, dia keluar. Saya tidak sengaja bangun untuk menunggu kepergian Tante saya. Tapi dia mendekati saya.

“Ren, berapa lama untuk mandi, apa yang kamu lakukan di dalam?
Lalu aku melepaskan kepalaku di balik tirai. Saya terkejut bahwa dia ada di depan saya tanpa pakaian yang melekat di tubuhnya. Saya langsung menutup lagi.

“Rendi malu, aku tidak perlu malu, aku masih Tantemu. Jangan katakan itu?” (Tante Sange) ”
“Aku Tante, aku tidak punya waktu untuk membawa handuk jadi aku malu ketika harus keluar”
“Aku lupa membawa handuk, tinggalkan dulu, aku ingin punya handukmu.”

Tante sudah pergi. Saya juga bangun dari kamar mandi. Setelah beberapa menit, saya mulai kedinginan, yang harus dijatuhkan adik perempuan saya dan tiba-tiba berkontraksi. Kemudian pintu terbuka, bantuan saya, Tante saya, yang seusianya, kakak saya datang dengan handuk, saya kaget, saya langsung menutupi adik perempuan saya.

Dia hanya melihatku senyum manis. Saya mengalami rasa malu. Setelah dia keluar, saya bahkan tidak bisa menghalangi ketelanjangan saya. Tante telanjang tanpa busana, hanya saja dia menggunakan model c-string.

Ada apa, Tante? Kenapa saya masih telanjang, “jawab saya dengan bebek yang bodoh dan bodoh, dan saya sangat malu ketika saudara perempuan saya bangun.
“Itu tidak memalukan huh … aku ingin Ren meminta bantuan”
“Bisakah kamu benar-benar serius … Tapi maaf, Tante kakak Rendi bangun”
Bahkan, dia tertawa. “Idih normal ketika aku melihat wanita telanjang,” jawab Tante.
“Begitulah aku memohon Rendi untuk memeriksa tubuh Tantenya karena mesin cuci tidak datang”.

Seperti disambar petir. Saya tidak pernah memegang seorang gadis sejak saat itu. Pucuk dicintai oleh Ulam telah tiba.

“Kamu mau atau tidak …?
“Kamu menginginkan Tante.”

Dia segera berbaring tengkurap. Aku mengolesi punggung Tante dengan scrub. Saya meratakannya di seluruh tubuhnya. Tiba-tiba, handuk saya mendarat. Lihatlah senjataku, aku segera menutupinya dengan tanganku.

“Biarkan aku tahu, hanya aku dan kamu yang malu.”

Dia meletakkan tas saya di lantai dengan santai.

“Tubuh Tante benar-benar baik, bahkan jika Anda memiliki anak, Anda masih memiliki payudara Tante yang besar.

Saya katakan ketika saya tahu bahwa payudaranya hancur pada hari-hari dia berbaring. Dan dia hanya tersenyum. Saya sekarang menutupi paha dan pantatnya. yang terakhir.

“Ren berhenti sebentar”

“Aku berhenti dan dia mengeluarkan CD Secara otomatis kakakku lebih cantik aku masih tidak berani melihat barang-barang di bawah. Setelah beberapa saat, dia mengembalikan tubuhku. mencekikku saat aku menyaksikan adegan itu.

“Ren, adikmu tegang lagi, sepertinya hampir di sini.”

Kemudian dia mengundang saya untuk menyebarkannya di payudaranya. Dia mengatakan kepada saya untuk menekan sedikit tekanan. Saya juga berpartisipasi dalam program di sana dan menyaksikan puting cokelat muda mengeras lagi. Terkadang saya mendorong puting atau jala saya. Dia menjerit dan mendesah seperti ulat yang terbakar.

“Ren terus memeras … kuat Uhuhh”
“Tante, bagaimana bisa, aku terus saja megosok tubuh dari ujung atas sampai bawah,” aku bertanya dan dia hanya tersenyum ketika tanganku bergerak ke daerah vagina.

Ketika saya menyentuh vagina Tante yang jarang rambutnya. Aku gemetar ketika tanganku menyentuh gundukan itu. Aku tidak memberikan tubuh scrub area yang dia basahi sendiri. Saya disuruh terus membelai area itu, dan juga saya di pasksa harus memuaskan tante di kamar mandi itu.

Untuk aku sudah pernahliat film porno sebelumnya, tak butuh waktu lama aku mainkan memek tante yang mulus itu sampai crot. Dan aku liat-liatan sama tante yang terlihat sangat puas dengan mainan tanganku.

“Pijat Ren kamu benar-benar bagus … mantap gimana begitu …”

Setelah terus menggosok pendaratan dengan lembut, Tante tiba tegang. Saya tahu itu berasal dari bagian sensitif Tante. Lalu dia jatuh dengan lembut.

“Terima kasih untuk body scrub nya. Untungnya ada kamu, rupanya kamu juga berpengalaman.
“Tentu saja Tante, jika ada yang bisa mengandalkan Rendi”.

Lalu dia meninggalkan kamar mandi. Saya menggunakan handuk untuk menutupi elemen-elemen tubuh saya. Saya mengikutinya dari belakang. Rupanya, dia berjalan-jalan pulang tanpa kawat. Saya juga segera pergi ke kamar kecil yang disiapkan. Rupanya, ada seorang asisten yang mengambil handuk dan menaruh pakaian saya di lemari.,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account