CERITA SEX PELAYAN BILLIARD YANG HORNY

CERITA SEX PELAYAN BILLIARD YANG HORNY

CERITA SEX PELAYAN BILLIARD YANG HORNY

CERITA SEX Sebelumnya saya minta maaf hari ini untuk pembaca artikel dan nama tempat yang saya sebutkan di tulisan pribadi saya ini semua adalah nama samaran karena saya tidak ingin mengumbar aib dari teman saya, itu hanya hanya ingin berbagi pengalaman saya ketika berhubungan seks dengan penjaga biliar.

Nama saya Jimmy (nama samaran) saya memiliki kurang dari 173 cm dan berat 64 idela tubuh saya benar-benar. Dengan penampilan modis untuk menarik perempuan, saya baru saja lulus dari perguruan tinggi dan segera mendapat pekerjaan di sebuah bank swasta. Saya bekerja setiap hari untuk memenuhi kebutuhan saya dan kadang-kadang bersenang-senang.

Saat ini rumah setelah bekerja pukul 17.00 aku segera mengambil sepeda dan bergegas kontak bergaul, saya sudah ditunggu-tunggu oleh teman saya ya memang jika disore hari akan memiliki anak untuk nongkrong di alun-alun.

“Hei acara Jimmy elo mana ya ntar malam,” kata seorang teman ketika ia sampai di sana.
“Lim Tau (Kimlin) saya bingung ya, saya masih bisa di mana aja, emangnya anak untuk pergi?”
“Tau tuh. Tapi Franki ngajakin nyodok (istilah bermain snooker). Jimmy tidak ingin?” Tanya Kimlin.
“Saya harus mah aja tapi anak-anak lain tidak?”
“Jimmy, anak-anak masih ingin wasit karena banyak yang lucu,”
“Loh ingin nyodok di mana? Bukan di tempat biasa?”
“Dalam Coxxx.”
“O … baik tidak ada mejanya?”
“Bahkan lebih baik,” kata teman monyet.
“Baik jika anak-anak ingin pula.”
Akhirnya kami semua pergi ke lokasi. Ketika aku sampai di sana kami segera menemukan sebuah meja kosong. Tentunya satu meja untuk beramai-ramai (yang menggantikan bermain hilang meskipun permainan agak ekonomis). Aku melihat ke sekeliling ruangan. Tempat juga bagus. Wasit yakin lucu-lucu. Ketika saya melihat sekitar, aku menangkap sosok wajah bisa dibilang neraka yang paling indah daripada wasit lainnya di tempat itu.
“Hei Jimmy giliran elo tuh …”
“Ha eh maaf lagi tanah liat nih,” kataku.
Setelah aku memukul bola, saya mendekati wasit sedang menghitung di meja kami.
“Mbak, wasit yang namanya sih?”, Menunjuk ke angka yang saya lihat adalah indah.
“Mengapa meminta wasit? Cute, kan?”
“Ya cukup baik.”
“Nama Dea. Mengapa naksir Anda?”
“Tidak,” kataku.
“Kau pikir hanya sekali yach dateng ke mari (di mana snooker berarti).”
“Iya nih …”
“Jadi sering dong di sini.”
Aku tersenyum dan menjawab, “Ya deh …!”

Keesokan harinya saya kembali lagi ke sana. Anak-anak yang sama lagi. Jelas menunggu wasit disebut Dea itu. Dan akhirnya juga dapat diwasitin di Dea. artikelbokep.com Wah permainan semangat benar-benar anak-anak. Ada juga menggoda. Saya lebih memilih untuk duduk diam ketika berbicara dengan Dea sambil mengomentari anak-anak yang bermain snooker. Sementara mengomentari anak-anak bermain, diam-diam saya melihat kurva Dea. Dia tubuh yang bagus. Dilihat dari kaos ketat yang dia pakai. Dengan sekitar ukuran payudara 34B. Pinggulnya tidak terlalu besar. Nah yang ideal adalah untuk seorang wanita. Dan yang lebih wah lagi ternyata Dea merupakan wasit yang sangat baik di sana. Begitu banyak pemain biliar yang akan menargetkan dia, baik diwasitin, atau orang lain. Ya termasuk saya pula. Akhirnya kami berbicara. Saya bertanya semua jenis, tentu saja, pura-pura pertama kenalan sekedar basa-basi.

“Dea,” katanya (sambil berjabat tangan).
“Jimmy. Kamu sudah lama menjadi wasit di sini?” Aku membuka pembicaraan.
“Hmm .. lama juga. Hampir 8 bulan.”
“Itu juga yach cukup.”
“Iya nih.”
“Usia Anda Dea apa?”
“20 Baru,” katanya.
“Kamu?” Dia bertanya.
“Sudah 23 (usia saya saat itu). Kenapa?”
“Ah tidak pa-pa. Kamu pikir aja yach baru bermain di sini.”
“Ya. Bagaimana mengetahui?” Kataku.
“Ya tidak pernah keliatan,” sambil tersenyum.
“Sering dong di sini,” katanya.
“Wow tentu, karena ada Dea neraka.” Dia hanya tersenyum.

Mulai dari obrolan akhirnya saya digunakan untuk bermain snooker in situ, dengan Dea sebagai kursus wasit. Kadang-kadang aku sering akan menawarkan sesuatu seperti minuman atau makanan (di luar gedung seperti banyak orang yang menjual). Selain itu, saya juga berniat untuk mendapatkan dia. Nah untuk iseng saja karena saya dulu suka semua wanita nyobain cewek yang baik dan nakal.
Tapi setelah saya pikir, saingan banyak juga bermain di sana matanya pasti terlihat Dea. Tatapan mereka tidak hanya terlihat seperti biasa tapi menatap singa mengejar domba. Aku masih dingin hanya karena saya menganggap ini sebagai kompetisi. Namanya juga usaha lain. filmbokepjepang.sex Jadi jika tidak dapat menjadi rasa syukur ya udah. Pokoknya Dea tampaknya memberikan lampu hijau kepada saya, dilihat dari sikapnya setelah beberapa waktu saya datang dan diwasitin dia.
Setelah melihat sikap Dea seperti itu, saya mencoba untuk berbicara dengannya (berbicara serius tentunya).

“Dea Uh, saya pikir saya suka ya dengan Anda.” Rayuku kain.
“Terus jadi apa ..?” Dia bertanya.
“Kami jadiin yuk! Ngak ingin Anda …”
Dia saat itu.
“Kenapa?” Aku bertanya, “Apakah ada yach marah?”
“Tidak Siapa marah !?”
“Tidak … Anda tahu siapa yang menulis ..” Aku berkata, “Jadi ya mau ….”
“Hmmm,” dia mengangguk.
“Iya nih!” Saya berkata pada diri sendiri.

Kami akhirnya resmi beberapa. Tapi aku tidak menganggap serius. Dea juga berpikir begitu. Jadi hanya bersenang-senang saja. Kebetulan, dalam hati saya. Setelah insiden saya menjadi lebih sering datang ke sana, terutama pada malam hari. Kadang-kadang saya datang sendirian, kadang-kadang bersama-sama Kimlin, kadang-do. Yah hanya menunjukkan wajah saya semua mengobrol. Jika Dea ngewasitin tidak kita, setelah selesai ngewasitin meja lain ia segera ke meja kami. Saya juga terus berpikir, “Gile ya Tubuh Dea … oke … saya sudah sudah bisa berjalan dengan dia … masa sih saya bisa ngak ngedapetin tubuh!” Lalu suatu malam aku mencoba membujuknya untuk bermain ke tempat saya (saya kebetulan waktu asrama).
“Eh Dea, menunjukkan tempat untuk menyelesaikan tugas?”
“Tidak ke mana-mana pula.”
“Main ke mana saya ingin?”
“Mmm (berpikir) harus …”
Ya lagi di hati saya. Akhirnya, dengan membonceng dia, aku mengambil Dea untuk naik-ku yang lumanyan jauh.
“Yah ini adalah bujangan,” kataku setelah pembicaraan dibuka di rumah kos saya.
“Tidak buruk untuk Anda yang masih ukuran sendiri. Uh Jimmy, dengan cara ada marah Dea tidak ada di sini?” Dia tesenyum.
“Tidak juga,” kataku.
“Ah, benar-benar? Dea tidak percaya ..”
“Bener lagi (kebetulan aku masih single pada waktu itu), mengapa emangnya?”
“Ah tidak apa-apa kok,” kata Dea.
“Dea mau minum apa? Yach teh manis?” Kataku.
“Bisa…”

Lalu aku mulai merebus air dan membuat teh manis untuk Dea. Setelah selesai saya membuat teh manis untuknya, kami berbicara kembali dan ternyata Dea sudah berbaring di kasur busa naik kamarku. putri77.net Sementara menempatkan cangkir teh di atas meja, aku mencoba untuk memeluknya. Ya ampun … junior mulai bereaksi juga nih. Karena dia itu seksi sekali. Terutama ketika ia sedang berbaring roknya sehingga terlihat kulit agak terbuka sedikit halus di bawah roknya. Dengan sedikit senyum di wajahnya, dia ingin saya untuk tidur di sampingnya. Aduh mak .. bingung ya. Karena ia lebih agresif, di luar dugaan saya pula. Meskipun aku ada rencana untuk memulai.
Tanpa menunggu lebih lama lagi kubikin ruangan remang-remang di asrama kamar-ku. Lalu aku tidur di sampingnya. Bersemangat pula rasa. Kemudian kami mulai tanpa baris perintah dari pandangan. Saya tidak tahu mengapa juga secara bersamaan mulai. Dia mulai memelukku dan kemudian saya mulai mencium keningnya. Kemudian ia segera menjawab mencium leherku dan tanpa basa-basi aku menyambar bibir kecilnya. Lalu kami segera mencium dengan lidah kita mengisap satu sama lain. Gila! di dalam hatiku. Ya gadis juga pandai mencium. Lalu ia membuka baju saya dan menekan bibirnya di leher saya lagi. “Shh ..” dengan hidup dia memainkan lidahnya di antara leher dan di belakang telinga.
“Sshhh … eh Dea ..”
“Katakanlah Hemm .. kenapa lagi?” Katanya heran.
“Tidak ada cupang-cupangan yach?”
Kemudian ia segera menyambarkan lagi bibirnya dengan sedikit nafsu. Busyet deh. Aku menggeliat sedikit waktu untuk berpaling dan Dea tersenyum.
“Ya deh … Tidak dicupang.”
“Suer Saya tahu malu …”
“Sungguh, aku pikirin?” Dia berkata.

Ketika selesai berbicara Aku meraih bibirnya. Kemudian tangan saya mencoba untuk melepas kaitan bra tanpa membuka pakaian yang pertama. Buka juga. Saya langsung diarahkan tangan saya ke payudaranya. Gile bener .. 34B, ukurannya pas segelintir. Lalu aku bermain putingnya. “Mmmhh .. sshhh ..” desisnya. Melihat perilaku saya ia menyadari juga. Akhirnya ia membuka pakaian yang dikenakannya malam itu, dan segera menjulanglah dua gunung yang indah menantang itu.

Dia rupanya sudah mulai terangsang. Kemudian kuarahkan mulutku ke arah puting dan puting kulumat matang itu perlahan tapi pasti. Kujilat di sekitar puting. “Mmmhh …” Dan dia adalah kedutan kecil. Mungkin karena stimulus yang timbul dari kuluman lidah saya terhadap putingnya. Sementara tangannya di leher saya, menarik rambut saya kadang-kadang.

“Shh .. aahh .. mmhh ..” dia terus menikmati permainan lidah saya terhadap putingnya. Kentara batang kemaluanku sudah berdiri tegak. Terus terang pembaca, sepertinya aku juga ingin keluar juga. Atas dasar itu saya menghentikan permainan lidahku dan langsung berbaring di sampingnya. “Dea … nyantai pertama juga. Jangan terlalu nafsu. Saya pikir sudah di ambang ya.” Tanpa kata ia terus mengarahkan bibirnya ke puting susu saya dan memainkan lidahnya. Sedikit menggeliat tubuh saya karena menahan gejolak yang ekstrim. “Mmhh aahh ..” Dia kemudian memainkan lidahnya dari dadaku ke pusar. “Bener-Ko deh ya gadis,” dalam hati saya. Sambil terus memainkan lidah mandi kucing, dia mulai membuka dan aku mengenakan celana, “Ups …” batang kemaluanku sudah menjulang agak miring sedikit. Sambil terus menjilat, ia memainkan batang kemaluanku. Dia begitu agresif. Saya juga tidak mau ketinggalan melawan agresif.
Saya mulai bermain payudaranya lagi, dia masih menjilati seluruh tubuh saya. Karena posisinya agak nungging aku mencoba untuk memasukkan tangan saya ke dalam roknya. Tapi tangan diabaikan. “Yah ..” dalam hati saya. Dia meraih tanganku untuk dia dan kemudian dia berubah posisinya menjadi tunda sedikit.
Kemudian dia berbicara, “Jimmy, Dea aja yach yang puasin Anda ..”

“Kenapa Apa?” Aku bertanya heran.
“Sekali lagi M (mens) maaf ya ya …”
Ya ampun kecele deh gue. Sambil tersenyum, aku mengangguk.
“Baik ngak baik-baik saja, kali Jimmy puasin aja yach Anda.”
Dia mengangguk. Kemudian ia terus bermain lidahnya. Tapi batang kemaluanku … ya ampun … ternyata tidak bisa menerima kenyataan ini.
“Nah Jimmy, mengapa?” Tanya Dea.
“Angry ya junior,” Aku tersenyum, dan Dea tersenyum sampai kami berciuman dan tidur bersama menghabiskan malam penuh kejutan yang membuat kita tersenyum satu sama lain. Tentu saja hati saya sedikit rewel. Ya, bagaimana tidak radang, tapi sudah di ambang lain palang merah doi, pusing pusing .. ..!

Setelah peristiwa malam itu saya sering mengantar Dea rumah walaupun memiliki bela-belain berangkat dari rumah kos saya. Sampai saat ketika ia diharapkan bahwa ada waktu dan ingin bermain untuk naik-ku. Sama seperti insiden terakhir. Kali ini Dea tampil lebih seksi kemeja dan rentang. Setelah tiba di rumah kos saya, saya langsung memeluknya dari belakang dan mencium lehernya dan di belakang telinganya. Sementara masih memeluk dia aku bertanya, “Lagi M (mens) tidak Non?” Saya bertanya.
“Tidak ada …” katanya lembut.

Kemudian dia berbalik dan bibir kami bertabrakan dan saling juga memainkan lidah kita. “Mmmh … sss .. mmhh ..” sambil terus lidah berkuluman kami, tangan saya mulai membuka kancing kemejanya yang dikenakannya dan tangan saya segera membuka kait bra-nya. Dan menjulanglah payudara. Meremas-remas saya mengarahkan bibir saya di puting. Aku langsung mengisap puting. Kadang-kadang saya bermain dengan jari-jari saya jadi dia sedikit menggeliat. Sampai akhirnya kupapah dia ke tempat tidur. Lalu aku membuka baju dan celana, hanya menyisakan pakaian saja. Tentu saja, junior sudah ngecap di sana sampai menempel semua, sebagai bermain-main lagi off.

Lalu ia membuka baju dan roknya spannya. Setelah ia membuka kemejanya saya langsung menjilat seluruh tubuhnya. “Mmmh .. sshh .. ahh ..” Dea mendesah sambil terus saya bermain lidah saya. Saya kemudian membuka celana Dea karena kiri itu itu. Lalu aku melihat kemaluannya ditutupi dengan rambut-rambut kecil. Setelah sensual terkesan memang. Kemudian saya mengubah posisi saya sehingga saya juga dapat melihat lebih jelas, jika perlu, menjilati kemaluannya. Aku mencoba untuk mengangkangkan kedua kaki. Alamak … sekali pink pucat kecil daging itu. Lalu tanpa peringatan saya mengarahkan lagi menghadapi benda kecil. Aku menjilat itu di sela-sela klitoris. Dia tidak menahan kenikmatan yang tak tertandingi. Saya terus bermain sambil menjilati cairan pelumas yang sudah membanjiri sebelumnya.
“Jimmy, uh huh sudah dong, Dea sudah berlumpur nih,” bisiknya, dia memutar tubuhnya untuk mendapatkan batang kemaluanku. Melihat bahwa saya hanya mengakhiri acara menjilati kemaluannya. Aku membiarkan dia menjilati seluruh tubuh saya. Tentunya dengan stimulus yang sangat kuat dipukul dirinya. “Mmmhh … sshhh …” dia mulai memasukkan batang kemaluanku ke dalam mulutnya. “Sshhh .. ahhh .. Mmhhh ..” Aku mengangkat pantatku sehingga batang kemaluanku sedikit ke dalam mulut. “Aaahh … ssshh ..” dia berputar batang kemaluanku akan menggunakan mulutnya. Celana. “Mmmpp .. mmpppp … mmmhhh ..” sambil bermain jari saya di kemaluannya, ia mendesah kembali. “Ahhh … ssshh …”
“Oh Jimmy, masukkan yach … Dea sudah tidak tahan ya.”

Saya melihat dia sebagai hampir dilanda gelombang orgasme besar. Akhirnya ia dibawa ke sebuah senggamanya kebiasaan batang pangkal paha (ketika posisi bawah). “Blesss …” Karena dia sudah basah sama sekali, aku merasa batang kemaluanku licin ketika mulai menembus liang perempuan. “Ahhh … sshhh … Anda besar Jimmy.” Aku tidak mengatakan apa-apa saat mengimbangi goyang. “Shh .. ahhh .. .. Jimmy Ssshh saya keluar.” Benar saya merasa hangat di dalam liang senggamanya batang pangkal paha. Kemudian dia lemas. Aku mengirimnya ke posisi bawah.

Akhirnya saya lagi dorong batang kemaluanku ke dalam liang perempuan. “Eeeaahhh …” Aku menggoyangkan pantatku ke atas dan ke bawah dengan kaki kukangkangkan. Aku merasa dia akan orgasme lagi. Menggigit bibir bawah nya dia menatapku penuh harap jadi saya menyemprotkan cairan kedewasaan. “Shh .. aahhh … sabar yach Dea,” aku terengah-engah, “Soon ..” Aku menggoyangkan pantatku secara cepat dan akhirnya … “ssshhh .. ahhh .. uuhhh ..” Aku menekan batang kemaluanku di dalam liang perempuan . “Aaahh ..” aku mencium keningnya dan dia memeluk saya katakan sedikit, “Aku mencintaimu Jimmy, kau hebat.” Aku terdiam saat itu.

Kami akhirnya melakukannya setiap kesempatan. Sampai pada akhirnya dia tidak bekerja lagi di Coxxx, dan saya tidak tahu keberadaannya. Saya sudah mencoba untuk meminta teman-temannya berada di sana. Mereka hanya mengatakan, masalah keluarga Dea. Harus kembali tiba-tiba. Sampai hari ini saya belum pernah bertemu Dea lagi, di mana saya harus mencari. Saya tidak tahu lagi. Aku mencoba untuk telepon tempatnya. Ya dia mengatakan hal yang sama, sudah kembali ke rumah.
Ini akhirnya hanya menjadi kenangan di mana aku selalu diingat oleh Dea jika sedang melewati sebuah snooker bermain Coxxx. Sekarang saya memiliki keluarga. Biarlah ini menjadi kenangan yang tidak akan saya lupakan, karena dengan sedikit kegigihan aku berhasil mendapatkan Dea yang ternyata dia adalah wasit yang sangat baik dan diperebutkan oleh laki-laki lain seperti kompetisi.

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account