Cerita Seks Ngentot Model Cantik

Cerita Seks Ngentot Model Cantik

Cerita Seks Ngentot Model Cantik

Cerita Seks Ngentot Model Cantik – Saya baru saja bangun, udara segar setelah Jakarta diliputi hujan sepanjang malam, saya mengenakan kaos tanpa lengan dan celana pendek ketat yang memperlihatkan lekuk tubuh saya yang menggugah selera. Saya menuju ke halaman depan.
“Aha … Koran baru telah tiba,” kataku dalam hati ketika aku melihat koran pagi hari ini diterbitkan di dekat pintu. Saya mengambil koran. Saya langsung duduk di kursi di teras membacanya. Sebagai seorang mahasiswa di fakultas ekonomi, saya menyukai berita tentang ekonomi Indonesia, termasuk krisis ekonomi yang berkepanjangan di Indonesia. Saya membalik halaman koran. Mataku tertuju pada pengumuman kolom yang agak mencolok.

“Dicari, anak perempuan berusia 17 hingga 25 tahun. Wajah dan penampilan menarik Badan kurus Tinggi minimum 165 cm dengan berat badan yang sesuai Dapat bergaya Tertarik untuk menjadi model foto. Orang yang tertarik harus datang sendiri ke *** * (dimodifikasi) Agency, Jl. Cempaka Putih **** (diedit), Jakarta Pusat. “

“Bisakah aku diterima atau tidak?” Saya bertanya pada diri sendiri. Tentu saja, saya pikir saya memenuhi persyaratan. Saya baru berumur 20 tahun. Tinggi badan saya 170 cm, seimbang dengan ukuran dada saya yang di atas rata-rata untuk wanita seusia saya. Wajahku cantik. Temanku berkata bahwa aku adalah kombinasi antara Desy Ratnasari dan Maudy Kusnadi.

Ah, coba saja melamar. Siapa tahu, saya diterima sebagai model foto. Lumayan untuk menambah penghasilan. Saya pergi ke rumah, ke kamar saya. “Pakaian seperti apa yang kamu sukai?” Saya pikir. Ah, itu dia. Saya mengenakan blus biru muda dan celana jins kurus yang baru saja saya beli di Cihampelas, Bandung.

Mobil Feroza yang saya kendarai memasuki jalan yang disebut iklan. Ah, di mana nomornya **** (diedit)? Nah, ini dia. Rumah itu cukup mencolok. Papan nama ditampilkan di halaman “**** (dimodifikasi) Studio Foto Studio & Pemodelan. Terima anggota baru.” Wow, ini tempatnya. Saya memarkir mobil saya di sisi jalan.

Cerita Seks Ngentot Model Cantik – Ada banyak mobil lain di sana. Aku akan masuk. Tuhan! Sudah ada banyak gadis cantik di dalamnya. Mereka pastinya juga kandidat seperti saya. Sejenak, mereka menatapku ketika aku masuk. Mungkin mereka terkejut melihat keindahan wajah saya dan keindahan tubuh saya. Saya mencari kursi kosong setelah mendaftar di meja pendaftaran.

Gila, hampir semua kursi terisi. Sekarang ada kekosongan di samping seorang gadis yang sangat cantik, keturunan Indo. Wajahnya seperti Cindy Crawford. Dia sepertinya seusiaku. filmbokepjepang.com Tapi Tuhanku, dia mengenakan kemeja dada rendah yang disebut “Anda bisa melihat” dan rok mini denim yang cukup ketat sehingga pangkal payudaranya cukup lebar. Dia menatapku dan tersenyum. Melihatnya, saya menjadi tidak yakin. Wow, saingan saya adalah yang teratas. Bisakah saya dipilih sebagai model foto di sini? Satu per satu, pelamar dipanggil ke ruang ujian, sampai orang Indo di sebelah saya juga dipanggil. Semua kandidat yang telah diuji oleh pintu lain. Akhirnya, nama saya dipanggil juga.

“Hanny K **** (diedit) dipersilakan untuk masuk ke dalam.”
Saya masuk dan disambut oleh seorang pria yang agak gemuk.
“Rekomendasikan aku, Adolf, direktur dan pemilik agensi ini. Siapa namamu? Oh ya, Hanny, nama yang bagus, dan orangnya, sekarang giliranmu untuk diuji. . ”
Saya hanya mematuhi dan menuju tempat Adolf, di bawah proyektor yang terang dan di depan kamera.

“Coba lihat contoh-contoh dari foto ini, pilih lima gaya di antaranya, dan aku akan menguji apakah kamu bisa pintar, jangan malu, jangan malu!” Kata Adolf, memberiku album foto. Saya melihat gambar-gambar di dalamnya. Oh, itu seperti gaya model foto di majalah! Sangat mudah! Lalu saya memilih lima gaya yang saya pikir bagus. Setelah itu, ambil gambar di sini, ambil di sini lima gaya yang saya berpose dan difoto. Tapi Adolf tidak membiarkanku keluar dari kamar. Dia tampak berpikir sejenak.

“Sekarang, sekarang, Han, coba buka kancing di bagian atas blusmu, jangan malu-malu, itu biasa-biasa saja!”
Saya pikir tidak apa-apa kali ini. Saya membuka beberapa tombol di blus saya untuk melihat bra yang saya kenakan. Mata Adolf berubah sebentar ketika dia melihat pangkal dadaku yang berdaging. Kemudian saya kembali difoto dengan pose sensual.
“Itu benar, sekarang cobalah untuk membuka semua pakaianmu.”
Whoa! Itu mulai mengabaikan!
“Ayo, jangan malu-malu!”
Bahkan, di hati saya, saya menolak. Tapi biarlah, karena saya selalu bermimpi menjadi model foto masa kecil saya.

Perlahan aku melepas blus dan celana panjangku. Mata Adolf berkedip pada tubuhku yang halus yang hanya ditutupi oleh bra dan pakaian dalam. Aku menggigil kedinginan, hanya mengenakan kamar ber-AC ini. Tapi Adolf mengabaikannya. Sebagai gantinya, dia menyuruh saya melepas pakaian yang tersisa di tubuh saya. Ah, orang gila itu! Tapi bodoh, hanya dua ini! Lalu, membelakangi Adolf, aku melepas bra. Aku menyilangkan tangan di dadaku untuk menutupi payudaraku.

“Han, masak saat itu, bagaimana aku bisa mengujimu.”
Aku berbalik menghadap Adolf. Adolf menyuruhku menurunkan tangan yang menutupi payudaraku. Adolf terpana melihat payudaraku montok dan diisi dengan puting susu yang menanjak menantang cokelat segar tanpa ditutup dengan benang. Saya menjadi tidak nyaman dengan matanya. Adolf menyuruh saya melepas pakaian saya. Dia geram melihat bagian selangkanganku diserang oleh rambut tipis yang masih kurus. Saya melihat preview alat kelamin di belakang celana ketatnya.

“Sekarang kamu tinggal di sana, aku akan mengukur tubuhmu, apakah itu memenuhi persyaratan,” kata Adolf, mengambil meteran untuk menjahit. Pertama kali dia mengukur ukuran vital dadaku. Dia membungkus meterannya di payudaraku. Sengaja, tangan Adolf menyentuh puting susu di tangan kananku untuk membuatku meringis kesakitan. Tapi aku hanya mengerutkan kening.

“Kamu beruntung memiliki payudara yang indah seperti ini,” kata Adolf, menusuk dirinya sendiri di pangkal payudaraku.

“Yah, sekarang sudah berakhir.” Saya merasa lega. Akhirnya menyelesaikan pelecehan seksual yang terpaksa saya terima.
“Lalu bisakah aku keluar?”
“Hei, siapa bilang kamu bisa keluar?! Nanti, sayang!”
Wow, berantakan! Apa yang dia inginkan?
“Susan!” Adolf memanggil seseorang.
Seorang gadis cantik keluar dari ruangan lain, telanjang. Jelas, ternyata itu adalah seorang gadis Indo yang duduk di sebelah saya di ruang tunggu. Payudara montoknya sangat bergantung pada payudaranya, seimbang dengan pinggulnya yang montok. Saya ingin tahu apa artinya semua ini.

“Yah, sekarang kamu berusaha melihat, Hanny, Susan adalah satu-satunya kandidat, karena itu adalah gambar profil yang aku inginkan untuk proyek kalender telanjang yang akan saya siarankan di luar negeri.” kamu ingin sukses seperti Susan, kamu harus berani seperti dia, Han, “kata Adolf, menunjuk pada gadis telanjang yang cantik. Tuhan! Saya pikir. Saya harus difoto telanjang. Apa yang orang pikirkan tentang saya nanti ketika foto saya dilihat oleh banyak orang ?! Tapi itu hanya beredar di luar negeri ?!.

“Oke, tapi kali ini, ya,” aku setuju. Akhirnya, saya difoto dalam beberapa pose. Selama pose pertama, saya disuruh berbaring telentang dengan pose longitudinal di tempat tidur, kaki-kaki terbuka lebar, sehingga penis saya jelas terbuka. Pose kedua, aku duduk mengangkang tepi tempat tidur sementara Susan menjilat liang selangkanganku. javcici.com Pose ketiga, aku berdiri, sementara Susan dengan lidahnya bisa bermain-main dengan putingku. Pose keempat, aku masih berdiri, sementara Susan berdiri di belakangku dan berpura-pura kami berhubungan seks. Susan bertindak sebagai seorang pria yang mendorong batang kemaluannya ke liang betina saya ketika tangannya memutar kedua payudara saya yang indah. Dan saya diminta untuk memejamkan mata, seolah-olah saya diguncang oleh kesenangan yang tiada bandingnya. Semua pose ini membangkitkan keserakahan pria tetapi membuat saya sangat menjijikkan.

Tiba-tiba, saya merasakan kedua payudara saya mengencang lebih kuat, bahkan lebih kasar.

Saya berjuang dalam kesakitan. Saya melihat ke belakang. Tuhan! Ternyata yang di belakangku bukan lagi Susan, tetapi Adolf yang sekarang bermain dengan payudaraku sesuka hatinya! Saya tidak tahu kemana Susan pergi.

“Tidak, tuan, tidak!” Saya memberontak semampu saya. Tetapi semua ini tidak membuahkan hasil. Tangan Adolf memelukku erat sampai aku hampir tidak bisa bernapas.
“Kamu benar-benar cantik, hanny,” kata Adolf mencium leherku ketika tangannya terus menembus dua bukit yang membengkak di dadaku.

Tiba-tiba, Adolf mendorongku untuk jatuh ke sofa. Melihat tubuhku yang halus terbaring pasrah di hadapannya, napas Adolf seolah-olah dikejar setan. Matanya bersinar seolah ingin melompat melihat keindahan tubuh di depannya. Aku menutupi payudaraku dengan tanganku, tetapi Adolf menyapu mereka. Bagian mana dari payudaraku yang sangat manis dan merangsang ketika mulut Adolf mulai menyentuhnya. Payudara putihku benar-benar menggoda. Mulut Adolf menjilat dengan kejam dan menghancurkan bagian atas payudaraku, lalu mengisap putingku secara bergantian, jadi aku berguling dalam kegembiraan. Nafas saya mengikuti ketika tangan Adolf mulai merayap ke selangkangan saya, meraba-raba paha saya dari pangkal hingga lutut. Lalu kakiku halus.

Aku hampir tidak bisa bernapas lagi ketika mulut Adolf terus menghisap dan mengisap putingku. Saya bertarung. Tapi Adolf terus memeras dan menyemprotkan puting susu berujung kemerahan. Dalam hidupku, tidak ada orang yang pernah memperlakukanku seperti itu, dan sekarang aku harus pergi ke Adolf.

Adolf mencoba mendorong gagang kemaluannya ke pelukanku yang erat. Dia tidak lagi bisa menahan nafsu yang memuncak ketika batang kemaluannya bergesekan dengan liang wanita merah dan terbuka saya. Tanduk kemaluan Adolf akhirnya mendorongnya sampai ke lubang kesenanganku. filmbokepjepang.com Aku menjerit ketika liang wanitaku ditusuk oleh batang kemaluan Adolf yang panjang dan sempit. Betapa menyakitkan ketika “kepala meriam” terus menembus lubang perempuan saya, yang bahkan belum pernah disentuh oleh seorang pria.

Saya mencoba memberontak dengan semua kekuatan saya. Tapi apa daya, Adolf lebih kuat. Selain itu, saya sudah lemah, energi saya hampir habis. Saya harus menerima hanya untuk pergi dengan Adolf. Dan akhirnya, saya tidak merasa lebih kuat lagi. Setelah itu, saya tidak bisa mengingat apa pun. Saya tidak sadar.

Ketika aku sadar kembali, aku menyadari bahwa aku masih telanjang di sofa dengan cairan kesenangan yang ditarik dari batang rambut kemaluan Adolf yang tersebar di perut dan dadaku. Sementara aku melihat kamar itu kosong. Segera saya mengenakan pakaian saya dan bergegas ke luar ruangan.,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account