Cerita Seks Hot Tetangga Baru

Cerita Seks Hot Tetangga Baru

Cerita Seks Hot Tetangga Baru

Cerita Seks Hot Tetangga Baru – Suami saya dan saya pindah ke rumah kita sendiri. Kami baru saja pindah ke sebuah kompleks perumahan baru.

Beberapa penduduk menempati, tapi di jalan masuk rumah saya (terdiri dari 12 rumah), hanya dua rumah yang ditempati, yaitu rumahku dan bahwa Prasetio. Rumah Prasetio hanya 2 rumah jauh dari saya. Karena tidak ada tetangga lainnya Prasetio akrab dengan suami saya.

Winda dan saya, istri Prasetio, telah menjadi seperti seorang teman lama, di zaman kita. Hampir setiap hari, kami berbicara satu sama lain, termasuk seks. Kami berbicara di teras depan rumah Winda sore sambil Winda makan Aria anak mereka. Saya kurang “senang” dengan masalah tidur ini dengan suami saya. Bukan berarti suami saya adalah anomali, tapi dia suka menarik tepat tanpa pemanasan pertama, sangat konservatif tanpa variasi dan sangat egois. Setelah ini dilakukan, hanya peduli lebih dari saya. Sementara saya jarang puas dengan suami saya. Sebaliknya, Winda mengatakan dia sangat “happy” tentang kehidupan seksnya. Prasetio dapat hampir selalu memberikan kepuasan kepada istrinya. Kami berbagi cerita dan kadang-kadang sangat rinci. Saya sering iri terbuka Winda dan saya menjawab dengan tertawa gembira Winda.

Malam itu, aku sendirian di rumah. Kami mengetuk pintu, memanggil nama suami saya dan saya membuka pintu. “Eh … Mas. Masukkan Mas,” kataku lembut. Saya baru saja selesai mandi saya, jadi tidak ada make up dengan rambut basah di bahu. Aku mengenakan hijau Mini batik gelap rendah leher, lengan, yang menunjukkan bahu dan lengan putih dan sangat halus. “Dimana suami Anda Sin?” “Wow, luar kota, Mas.” Kapan kau akan pulang? “” Ya, saudara saya, dia hanya membuat program promosi. Ada akan datang sampai hari Minggu, ia baru saja kembali ke rumah.

Apakah ada Prasetio diperlukan untuk suami saya? “” Tidak, aku hanya ingin mengundang kegagalan. Dia merasa sendirian dan Winda Aria tetap dengan ibunya.

Cerita Seks Hot Tetangga Baru – “” Wow, saya hanya bermain catur, Ayesha, Mas. “” Ayesha itu mampu catur? “Tersenyum” Ya, oke, saya ingin mencoba Ayesha, “katanya dengan nada agak menjijikkan. Aku hanya tersenyum dalam menanggapi godaan saya. Saya membuka pintu lebih lebar dan membiarkan dia duduk di kursi tamu. “Tunggu, Aisyah mengambil minum. Mas mengkompilasi kegagalan pertama. “

Aku berjalan ke ruang tamu. Ketika saya muncul, membawa nampan dengan dua cangkir teh dan sepiring kacang panggang dan favoritnya dari suami saya ketika ia mengambil alih permainan catur, ia mengumpulkan buah catur di dek nya. Aku bersandar dalam menempatkan baki di atas meja pasti belahan dada saya membuka dan mengungkapkan dua bukit putih padat saya. Saya tidak memakai bra. Lalu aku duduk di sofa di seberang meja. “Siapa yang adalah cara untuk pergi dulu, Mas?” “Ayesha putih, ya, pergi dulu,” jawabnya. Untuk sementara, kami mulai memindahkan buah catur begitu dingin. Saya membuktikan bahwa saya cukup menguasai permainan ini. Sering kali saya tidak membuatnya berpikir. Tapi aku terganggu oleh langkah-langkah.

Banyak kali saya telah saya menggaruk-garuk kepala. Kadang-kadang saya bersandar di atas meja kopi, tangan di tepi meja. Posisi ini memastikan belahan bumi dari departemen saya terbuka lebar dan yang kedua adalah toketku lembut makanan yang fantastis di kedua mata. Sekali atau dua kali dalam posisi ini, saya mengambil melihat dan saya tertangkap menikmati payudara saya. Aku meninggalkan matanya menjelajahi keranjang saya jadi saya tidak mencoba untuk menutup diabaikan dengan tanganku. “Cckk Cckk Aisyah benar-benar hebat, saya mengaku kalah.” Berkonsentrasi, saudara, “jawabku dengan senyum menggoda.” Mari kita bermain lagi, Ayesha tidak puas, “kataku menggoda.

Tangan kanannya mulai meluncur di belakang meja riasku dan perlahan-lahan meluncur ke kanan. Token saya sangat padat. Bentuknya sempurna, ukurannya cukup besar karena tangan tidak bisa menutupi semuanya. Jari-jarinya mulai menari-nari di putingku yang sulit diambil.

Dengan ibu jari dan jari telunjuknya, dia memutar puting kecilnya dengan lembut. Saya kembali dengan gembira. Aku memalingkan wajahku ke kiri dengan mata masih terpejam. Dia menghancurkan bibirku. Kami mulai mencium dengan hangat sementara tangannya terus bergerilya di payudara kanan saya. Ciumannya menjadi lebih tajam dan terkadang menggigit bibirku.

Ciumannya menjadi lebih keras. Dia juga mulai menyentuh nokku yang masih terbungkus dalam cd. Nokku berdebar dengan lembut. Dengan jari tengah tangan kirinya, dia menekan lembut di tengah-tengah no. Denyut nadi semakin terasa. “Aaahh … Mas … aahhh … ya … ya,” aku mengerang ketika aku berjuang dan tanganku membuka rok miniku dan meletakkan CD-ku di pangkuanku. Segera, matanya bisa dengan bebas melihat nomor saya. Bukit itu tampak luar biasa, rambutku cukup tebal. Di antara dua nok no nok, aku melihat celah sempit yang tampak sangat cokelat kemerahan.

Kemudian jari-jari tangan kirinya mulai membelai semak yang sangat lembut. Saya bereaksi terhadap belaiannya mencium leher dan telinga kanannya. Saya memeluknya. photomemek.com Tangan kanannya ke depan tidak berhenti meremas keranjangku yang sangat penuh. Jari-jarinya mulai dengan lembut menghapus no nook saya yang sangat tipis. Perlahan-lahan, dia memasukkan jari tengahnya ke dalam interval no-nok. Saya merasa sedikit basah dan sedikit lengket. Dia menyusup lebih dalam lagi sampai dia menemukan anak kecilku.

Dengan sedikit gerakan memutar, dia menggosok ilku saya. “Ahhhh … ya … Mas … ahhhh … ahhhh.” Jari tengahnya ditekan sedikit lebih keras di punggungku, sambil menggosok ke atas dan ke bawah. Saya merespons dengan membuka lebar kedua paha saya, tetapi gerakan saya terhalang oleh cd yang masih bertengger di pangkuan saya.

Sejenak, dia berhenti menggosok jarinya, dia menggunakan tangan kirinya untuk menurunkan cd saya. Saya membantu mengangkat kaki kiri saya sampai saya melepaskannya dan menggantungnya di lutut kanan saya. Gerakan saya jelas lagi. Saya membuka lebar kedua paha saya dengan bebas.

Jari-jarinya sekarang bebas untuk mengeksplorasi semua berlendir lengket saya. Dia menggosoknya dengan lebih kuat sambil menggosok ujung nozzle saya dari waktu ke waktu dan meluncur ke arahnya. Saya bergerak lebih keras. “Aaaaaahhhhh … Mas … Mas … ahhhhh … jadi … ahhhhh,” kataku, mengerang. Intensitas gesekan meningkat. Dia mulai menggali bagian luar lubang saya. “Ya … ahhh … ya … Mas …”

Saya hanya bersandar di sofa lembut. Kepalaku menoleh ke belakang, mataku tertutup rapat. Mulutku terbuka lebar ketika aku mengerang kenikmatan. Tanganku jatuh lemas, tidak lagi meremasnya di lenganku. Tangan kanannya berhenti bekerja karena dia memelukku erat sehingga aku tidak akan melorot. Daster saya telah membuka ke puncak, mengungkapkan kulit yang sangat putih, halus dan tanpa cela. Paman saya masih tergantung di lutut kanannya. Paha saya tumpang tindih dengan maksimal. Jari-jarinya masih menari di luar nonok saya.

Aku mengerang dalam-dalam. Tubuhku sedikit menggigil. Saya bisa merasakan jari-jarinya mencubit tanpa kontraksi otot nokku dan, pada saat yang sama, cairan nozzle saya mengalir di jarinya. Saya tiba. Dia tidak menghentikan gerakan jari-jarinya, dia hanya sedikit mengurangi kecepatannya. Tubuh saya masih bergetar dan meremas. Mulut saya terbuka tetapi tidak ada suara yang keluar, hanya napas yang kuat dan pendek keluar dari mulut. Kondisi ini berlangsung sebentar. Kemudian tubuhku rileks secara bertahap, dia memperlambat gerakan jari-jarinya sampai akhirnya dia menariknya perlahan dari nonokku.

Mataku masih tertutup, bibirku masih sedikit terbuka. perlahan dan perlahan dia mendekatkan bibirnya ke mulutku. Dia mencium bibirku yang sensual. Saya juga menyambut dengan penuh cinta. filmbokepjepang.com Kami saling mencium seperti sepasang kekasih yang saling jatuh cinta. Sedikit berbeda dengan ciuman badai seperti sebelumnya. “Dosa yang enak?” Dia bergumam pelan di telingaku. “Mas … ah … Ayesha tidak pernah merasakan kesenangan seperti itu … benar-benar Mas Mas sangat pintar … Terima kasih Mas … Winda benar-benar beruntung memiliki suami Mas.

Perut saya sangat kecil dan rata, sepertinya tidak ada lipatan lemak. Pinggul saya benar-benar indah dan pantat saya sangat seksi, kuat dan sangat halus. Paha saya sangat halus dan kencang, betis saya tidak terlalu besar dan pergelangan kaki saya sangat kecil. “Mas curang … Ayesha telanjang tapi Mas tidak membuka CD.” Tanpa menunggu reaksinya, saya mengambil langkah maju, membungkuk dan menurunkan CD. Dia membantu keluar dari cd. Penisnya berdiri tegak segera diluruskan. Tinggi dan panjang, mengangguk sangat keras. Kami berdua saling berhadapan menatap kami telanjang. Karena tidak tahan melihat tubuhku yang lembut, dia melangkah maju, meremas tubuhku. Kulit tubuh saya langsung menyentuh kulit tubuh tanpa halangan. “Kamu cantik dan seksi sama sekali Dosa.” “Ah Mas baru saja bersemangat.” “Bagaimana Dosa?”

Mengatakan itu, dia menciumku dan memasuki kamar mandi. Dia menaburkan air dengan pancuran no-nokku, yang masih lengket. Lalu dia memelukku dari belakang dan dengan lembut melunakkan seluruh permukaan nokku. Saya suka apa yang dia lakukan, saya menekan punggung saya ke tubuhnya sehingga ekornya ditekan ke pantat saya. Dengan gerakan lambat dan mantap, dia menggosok selangkanganku dengan sabun. Saya menyeimbangkannya dengan menggerakkan pinggul saya mengikuti irama gerakannya. Akhirnya, dia selesai membantunya mencuci pangkal paha dan mengeringkan dirinya dengan handuk. Ketika kami berpelukan, kami kembali ke kamar kami dan berbaring berdampingan di tempat tidur. Kami mencium dan memeluk keintiman. Dia merasakan seluruh permukaan tubuhku yang halus, aku beraksi dengan membelai kemaluannya semakin tegang.

Aku berbaring, lalu dia menyelinap di dekat kakiku. Dia mulai mencium betisku, perlahan ke sisi yang halus. Akhirnya, mulutnya mulai mendekati pangkal paha saya. “Ahhhhh, saudaraku … ah … tidak … nanti, Aisha tidak akan menahannya lagi … ah.” Meskipun aku berkata “tidak”, aku lebih suka membuka paha lebih lebar dan lebih lebar, seolah-olah untuk memberi hormat Serangan oral “Nikmati saja dosa.

Aku akan memberimu apa yang suamimu tidak pernah berikan padamu.” Dia terus menjilat dan mencium di selangkanganku yang sudah terbuka lebar. Bibir nok saya begitu tebal dan sensual. Perlahan, dia menekankan bibirnya ke bibir no. Sambil “mencium” dia mengeluarkan lidahnya menggores ujung no saya. “Ahhhh … Mas … aaaaahhh … tolong … tolong.” Mudah saja, kata-kataku beralih dari “jangan” menjadi “tolong”. Bibirnya sedikit tergeser ke atas dan karena itu menyentuh ilu merah muda. Perlahan, dia menarik lidahnya dan menjilatnya beberapa kali.

Aku membuka selangkanganku lebih lebar dan melipat lutut dan mengangkat pantatku. Dia segera meraih pantatku dengan meremasnya. Lidahnya menari lebih bebas pada saya. “Aaaaaahhhhhh … enak, sobat … yah … ahhhh … ya … ahhhh.” Hanya itu yang keluar dari mulutku yang menggambarkan perasaanku saat ini. Dia semakin meningkatkan aktivitas mulutnya, dia menempelkan bibirnya ke kecilku, dia perlahan-lahan mengisap benda seukuran kacang hijau. “Maaaaasss … tidak, saudaraku … ahhhhh … Maassss.” Dia menjatuhkan tangan kanannya dari pantatku, lalu jari tengahnya kembali beraksi menggosok kepalaku. Lidahnya tegang melewati semua lubangku sejauh mungkin. Tubuhku berkontraksi sehingga pantat dan pangkal paha saya terangkat, tangan saya meraih sprei. “AAAaaaaahhhhh … maaaaassssssss.”

Dengan eranganku, dia merasa ada cairan panas dan agak asin tidak keluar dari nokku dan langsung membasahi lidahnya. Dia menarik lidahnya lebih dalam dan lebih banyak cairan daripada yang bisa dia rasakan. Saya memberontak, segera mendekatinya ke saya. Saya memegang tangan kanannya dan menyentuhnya ke no saya. Ketika saya menutup, saya memeluknya dan segera mencium bibirnya yang masih tertutup lendir kenikmatan. Dia membiarkan bibir dan lidahku menari di mulutnya mengambil semua lendir yang tersisa. Jari-jarinya merosot ke nozzle saya dan masuk dan keluar dengan cepat. Tubuh saya menggigil lagi dan nozzle saya keluar lebih banyak cairan. Ternyata, itu adalah sisa dari orgasme saya.

“Apa yang ingin kamu lakukan?” Tanyaku manja. “Terserah kamu yang memutuskan, apa yang biasanya kamu lakukan dengan suamimu?” Dia mencoba memprovokasi saya. “Tidak apa-apa, masuk langsung, saudaraku, Aisyah jarang puas dengannya.” “Oh … apa yang kamu inginkan, Ayesha?” “Ya, seperti Mas, Aisyah sangat puas … Ayesha ingin ciuman, bisakah Anda melakukannya atau tidak? “Mendekati selangkangannya. Saya memegang ayam, saya mengamati dengan cermat dengan membuat gerakan gemetar kecil.

Sangat kaku dan kikuk, mengerti bahwa ini adalah pertama kalinya. “Ayolah, Sin, aku baik-baik saja, jika Ayesha suka itu, lakukan apa yang diinginkan Ayesha.” Dengan keraguanku, aku mendekatkan mulutnya ke kepala ekornya. Perlahan aku membuka bibirku dan memasukkan kepalanya ke mulut. Hanya dalam pengukuran leher dan kemudian dengan lembut. Saya terus melakukannya sejenak tanpa perubahan. Dia memegang tangan kiriku dengan lembut. Dia meraih jari-jari lembutku dan mendekat ke mulutnya. Dia memegang jari telunjuk saya dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Dia perlahan-lahan bergerak masuk dan menjilati lidahnya dari waktu ke waktu ketika jari saya yang meruncing masih di mulutnya. Saya segera mengerti bahwa dia memberikan “saran” untuk apa yang seharusnya saya lakukan.

Tanpa ragu, saya mempraktikkan apa yang dia lakukan dengan jari saya. Aku memasukkan penisku ke mulutku, lalu kepala memiringkan kepalanya sehingga kemaluannya digosok masuk dan keluar dari mulut sensualku. Sekalipun masih agak canggung, ia bisa mulai merasakan “layanan” yang telah saya berikan. Semakin saya tenang dan saya tidak lagi kaku. Terkadang saya memainkan lidah saya di sekitar kepala kemaluannya di mulut saya. Tampaknya saya sendiri dapat mulai merasakan sensasi dari apa yang saya lakukan dengan mulut dan lidah saya. Saya mulai berani bereksperimen. Kadang-kadang saya mengambil ayam keluar dari mulut saya, mencium batang dan memasukkannya kembali ke dalamnya.

Dari waktu ke waktu, saya menghisap kepalanya yang menggelengkan batang. “Apa yang Sin rasakan?” “Mas … Aisha merasakan stimulasi yang luar biasa, Mas dick itu baik … Aisyah suka, besar-lama lagi.” Dia bangkit untuk berdiri di tempat tidur, bersandar di dinding kepala tempat tidur. Saya tahu apa yang harus saya lakukan segera.,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account