Cerita Seks Hot Selingkuhan Cantik

Cerita Seks Hot Selingkuhan Cantik

Cerita Seks Hot Selingkuhan Cantik

Cerita Seks Hot Selingkuhan Cantik – Sejak hubungan seksual saya dengan Ayu, saya berpartisipasi lebih aktif dalam senam. Yang normal untuk menyalurkan hasrat saya yang penuh gairah.

Kegiatan ini tentu menarik karena saya tidak ingin istri saya tahu. Suatu kali, saya dikenalkan dengan teman-teman kelompok Ayu. Dan Ayu sangat cerdas bermain berpura-pura bertemu saya di pernikahan seseorang sehingga tidak ada yang curiga. Bahwa saya berhubungan dengan Ayu.

Hari ini, setelah senam jam 8:30 malam. Saya harus pergi langsung ke kantor untuk menyiapkan pertemuan penting nanti siang jam 2:00 siang. Saya membajak kendaraan saya di toko buku untuk membeli perlengkapan kantor yang hilang. Sementara saya tiba-tiba sibuk mengambil pinggang saya, ketika saya melihat Ana adalah teman Ayu yang disajikan.
“Shopping What De …, kok ini benar-benar serius …”, tanyanya dengan senyum lembut.

“Bukankah itu sedikit untuk kebutuhan kantor, sungguh …”
Akhirnya, saya terlibat dalam percakapan ringan dengan Ana. Percakapan itu mengajari saya bahwa Ana adalah keturunan Cina dengan orang Jawa, jadi kombinasi wajahnya sangat manis. Matanya miring tapi alisnya tebal dan …, aku melirik dadanya … alamnya sangat besar, sekitar 36 ° C berbeda dari sahabat Ayu.
“Um … Aku punya seseorang yang ingin aku berbicara denganmu tetapi tidak kenal Ayu,” pintanya, menatapku dengan tatapan penuh makna.

“Apa-apaan ini, serius Fi … perlukah?”
“Ya, itu sangat perlu … Tunggu sebentar … apa yang akan kamu lakukan …”, tanyanya lagi.
“Kenapa kendaraan saya …” kataku ingin tahu. Akhirnya, saya memutuskan bahwa Ana akan ikut dengan saya walaupun mobil itu ada di sana. Kemudian, di akhir perdebatan, Ana tidak akan kembali ke tempat ini lagi.
“Masalah apa yang kamu benar-benar serius?” Tanyaku lagi.
“Tenang De …, ikuti arahanku, ya … santai …” dia memohon.
Dari waktu ke waktu, saya melihat paha putih Ana, terungkap karena roknya pendek, dan Ana masih tidak berusaha menutupi dirinya.

Cerita Seks Hot Selingkuhan Cantik – Sesuai dengan instruksi Ana, saya akhirnya masuk ke sebuah rumah besar seperti vila dan memberi tahu Ana bahwa tempat itu digunakan untuk menyewa.

“Sekarang, kemana kita akan pergi dan apa yang ingin kamu katakan,” tanyaku tidak sabar, begitu memasuki ruangan dan Ana mengundang aku untuk duduk.
“Gini De, oke, oke … pernahkah kamu merasakan Ayu?”, Tanyanya.
Deg … dadaku gemetar mendengar kata-kata Ana yang sangat cepat.
“Apakah kamu merasakan seperti apa wajah Fi?”, Tanyaku, berpura-pura bodoh.
“Alaa Jangan menyangkal aku sudah diberitahu, kamu tahu, Ayu, dia mengatakan kepada saya bahwa dia suka mencintaimu … Hayooooo selalu muncul …”.

Aku hanya diam tapi sedikit gugup juga, wajahku sepertinya terbakar untuk mendengar Ana secara langsung dan tanpa ragu-ragu. Aku jatuh dalam hati ketika Ana merasakan angin dengan obrolan yang panjang saat dia tersenyum dari waktu ke waktu dan menyilangkan kakinya sehingga pahanya halus dan tanpa cela. Saya hanya mendengar senyum, mendengar seluruh pidato.
“Bagaimana dia masih menolak, mengapa semua ceritaku …?”, Dia bertanya dengan antusias.
Saya hanya tersenyum dengan ironi. Saya perhatikan bahwa Ana meninggalkan tempat duduknya dan dia segera keluar dengan dua gelas air minum. Ana menatapku tajam sebagai tersangka yang sedang menunggu hukuman. Belum lama berselang, Ana kembali dan berdiri di sebelah saya.

“Dari …”, katanya manja.
Saya melihat dan, “Apa?”, Saya menjawab dengan tenang.
“Aku ingin apa yang kamu lakukan pada Ayu De …”, aku sedikit terkejut mendengar pengakuannya dan tanpa kehilangan lebih banyak waktu, aku membawa bibirku di bibirnya.
Pelan-pelan dan saya merasa bibir Ana panas. Kami menekuk bibir kami, aku menjulurkan lidahku ketika bibir Ana terbuka, sementara tanganku tidak diam. Dengan lembut aku menyentuh payudaranya yang tebal, dia tersentak kaget. photomemek.com Bibirku selalu bermain lebih dalam dan lebih dalam di bibirnya. Ana sepertinya menghargai sentuhan tanganku di payudaranya. Sementara tangan kananku dengan lembut mengusap punggungnya

Tanganku bekerja lebih jauh dengan menyentuh paha Ana yang halus, dia meregangkan lebih lagi ketika tangan kananku mulai memasuki payudaranya. Tanpa basa-basi lagi, saya mengangkat bra saya sehingga tangan saya mudah menyentuh puting yang mulai mengeras.

Saya mendengar napas Ana mengalir setelah kata-kata yang saya tidak mengerti. Ana mulai berhenti dan kedua bajuku terangkat sehingga Ana tidak lagi mengenakan rok mini yang tidak lagi pas sementara bra hitam tidak lagi menutup payudaranya. Aku mendorong Ana dengan lembut untuk berbaring di sofa, aku kagum melihat tubuh putih itu nyaris tanpa cacat. Saya perhatikan bahwa susu itu merah dan kaku, rambut halus di sekitar pusar menambah gairah saya.

Ana baru saja menutup dan saya mulai menurunkan rok mini setelah jari saya berhasil mengambil kait di bawah tombol perut. Ana hanya hidup dengan CD hitam dan bra yang kontras dengan warna kulitnya. Saya dengan cepat menanggalkan pakaian saya dan saya hanya punya CD. Aku dengan cepat meremukkan tubuh yang halus dan Ana mulai gemetar merasakan ada sesuatu di bawah pusarnya. Saya pergi untuk mencium kakinya setelah beberapa saat.
“Enghghh hhss”, hanya suara yang kudengar ketika mulutku menindih lutut dan pahanya.

Penisku sakit karena kejang. Mulutku mulai menjalar di pahaku … Aku benar-benar menikmatinya inci demi inci. Tangan saya mencoba untuk melacak area yang terganggu oleh dadanya dan saya mendengar suara ini menjadi lebih dan lebih ketika tangan saya berhasil merembes dari tepi CD hitam dan berhasil menemukan tempat berbulu dengan sedikit lumpur di dalam. filmbokepjepang.com  Tangan saya terus membelai bulu-bulu yang kaku dan tangan yang lain berusaha membuatnya lebih mudah dengan menurunkan CD di daerah itu untuk menyilangkan mulut saya. Kusibak, semua penghalang yang mencegah tanganku menyentuh alat kelamin.

Dan sekarang semakin banyak wajah alat genital Ana yang sebenarnya berdaging merah indah dengan bulu-bulu yang jarang tetapi jarang ditemukan. Mata saya terus melihat alat kelamin Ana yang menarik, saya melihat klitorisnya membengkak merah muda …, saya semakin bersemangat.

Mulut saya masih terganggu oleh pahanya, sementara tangan saya terus menembus lebih dalam ke liang. Ana semakin bergetar dan kadang-kadang, aku gemetaran ketika aku memainkan daging kecil yang disela gua. Saya merentangkan kedua kaki meregangkan kaki kanan saya ke belakang sofa sambil meninggalkan kaki kiri saya menyentuh tanah. Alat kelamin Ana sekarang terbuka lebar. Mulutku tidak sabar untuk merasakan lidahku sudah tercengang dan berharap untuk segera menusuk liangnya ke daging kecil yang manja dengan sedikit bulu.

Kumisku bergerak perlahan, bertabrakan dengan rambut Ana yang lembut, dan dia hanya bisa menutup dengan jeritan panjang setengah menjerit. Saya pikir dia melakukan kerusakan. Lidahku mulai menjilat dan bibirku merasa kasihan untuk mengisap daging kecil Ana yang telah menonjol. Kuadu lidahku dengan daging kecil dan bibirku terus berciuman, aku merasa pubis menjadi basah.

Ana berteriak lebih keras daripada ibuku juga mengambil inisiatif untuk meremas payudaranya yang bergerak ke kiri dan ke kanan saat Ana mengayunkan kesenangan itu. Saya tidak tahan melihat semua itu. Saya mengeluarkan bibir saya dari rasa malunya dan melepaskan CD saya, sehingga batang penis saya yang ereksi berdiri dengan ujung merah dengan sedikit lendir.

Saya menyaksikan Ana selalu tertutup, tutup ujung kemaluan saya sampai akhirnya menyentuh alat kelamin kecil Ana. Teriakan Ana menjadi semakin banyak saat dia mengangkat pantatnya sehingga penisku akan masuk ke lubangnya. Saya menjaga penis saya untuk sementara waktu dan saya melihat pantat Ana lebih tinggi dan lebih tinggi. Kugesek menyeka penisku lagi dengan paksa, tiba-tiba aku terkejut. Tan, Ana, meraih pegangan penisku dan dibawa ke lubang yang disiapkan.

Dengan manis dan sopan penisku datang perlahan. Ketika kepala penis masuk, Ana berteriak keras dan mengikat kedua kakinya ke pinggangku. Perlahan aku bersandar pada batang penisku dan akhirnya berhasil mengunjungi lubang terdalam Ana. Kaki Ana menegang, dia membuka matanya dan tersenyum.

“Jangan goyang dia dulu, De …” dia memohon dan menutup pintu.
Saya hanya mematuhi. Saya merasa pub Ana memukul keras pada penisku yang terbenam dalam gerakan. Akhirnya Ana mulai perlahan menggoyang-goyangkan pantatnya. Saya merasakan kesenangan yang luar biasa. Saya juga memutar pantat ke depan dan ketika penisku tenggelam, aku merasakan bibir kemaluan Ana berjalan dengan kulit kemaluanku.

Tak lama setelah saya merasa bahwa penis saya mulai menjadi panas dan geli pada akhirnya, saya menekan lebih dan lebih dan menarik dengan cepat. Ana merasakan itu juga, rupanya, dia menebusnya dengan meremas kakinya di punggungku sehingga ekorku terhalang. Ketika penis masuk karena kaki Ana, saya merasakan tujuannya.
Saya tidak kuat dan, “Saya ingin keluar, Fi,” keluh.

Ana tersenyum dan mengencangkan kakinya lebih dan lebih. Akhirnya, aku menekan semua penisku dalam-dalam dan memperhatikan ketika Ana menutup dan berteriak dengan keras. Saya merasakan lemparan yang luar biasa pada alat kelamin Ana. Dan aku terus mengguncangnya, tiba-tiba, Ana berteriak dan tangannya memelukku erat. Bibirnya menggigit dadanya ketika pantatnya terus menegang, aku merasa terdiam merasakan kesenangan dari semuanya.

Saya menekan Ana dan penisku selalu di rumah di liangnya. Ana dengan lembut membelai punggungku, seolah aku takut kehilangan kesenangan yang sudah dia sentuh. Perlahan-lahan, aku menjaga pantatku dari tubuh Ana dan aku merasakan penisku keren ketika keluar dari lubang kenikmatan. Saya beristirahat merasakan sisa-sisa kesenangan. Ana bergerak lagi dan bangkit. Dia tersenyum ketika dia berjalan menuju kamar mandi. Saya mendengar gemericik air yang mengalir.

Ana kembali ke saya, saya duduk di karpet untuk bangun untuk membersihkan penis saya yang masih tertutup, saya terkejut ketika Ana mendorong saya untuk tidur lagi.

“Eh, aku mau ke kamar mandi dulu … bersihkan …”
Tetapi saya tidak mendengar jawaban karena Ana menjatuhkan matanya di antara pahaku dan aku merasakan mulutnya beraksi membelai penisku dengan lidahnya. Saya geli merasakan kenikmatan mulut mulut Ana ke penisku. Telur kemaluanku dijilat dan dihisap perlahan. Aku merasakan ujung sarafku menegang.

Kujepit kepala dengan kedua pahaku, aku bergumam dengan sangat sembrono tapi Ana semakin menghancurkan kemaluanku. Ujung penis saya dihisap dan kemudian dilepaskan lagi dan tangisan yang menggigil tak ada habisnya. Akhirnya, saya menyerah merasakan kenikmatan mulut Ana yang menjadi gila. Saya melihat kepala Ana naik dan turun dan penis saya dikencangkan. Ketika mulutnya tersedot, aku melihat pipi Ana turun seperti orang tua.

Penisku telah dihapus dari mulutnya dan aku menyaksikan kepala penisku memerah siap untuk taburi dengan brendi. Ana menggelengkan mulutnya lagi untuk penisku. Kepala penisku mendapat perlakuan khusus. Mengisap dan dikulum. Lidahnya menjilat dan mencicipi semua bagian penisku. Tangan Ana membantu mulut kecilnya memegang penisku, yang dimulai tanpa batas. Aku pengap, aku memegang kepalanya dan menyesuaikan langkah agar tidak cepat keluar.

Hanya suara aneh ini yang bisa keluar dari mulutku. Saya mencoba duduk untuk melihat semua gerakan Ana menjadi liar di penisku. Kepala Ana tetap berada di tanganku, aku mencium rambutnya yang halus dan punggungnya yang licin dan putih, dia mulai berkeringat dan berkeringat di penisku. Mulut Ana bergumam untuk menghargai ujung penisku yang semakin besar.  javcici.com Tanganku diregangkan untuk mengencangkan payudaranya. Ketika kegembiraan saya datang, payudaranya menjadi sasaran kemarahan saya. Kuremas itu kuat, Ana hanya mendengus dan mengeluh.

Gila, sayang sekali tidak mengambil lebih banyak waktu untuk tidak melepaskan cairan saya.

Mulut Ana Sekain ganas melihat perilaku saya yang mulai gagal. Suaraku menjadi lebih kuat. Tanpa diduga, Ana menjadi lebih kuat dengan membuat kuluman dan mengisap penisku. Akhirnya, saya tidak tahan merasakan kesenangan yang tak tertandingi ini. Aku mengangkat pantatku tinggi-tinggi, rupanya Ana mengerti tujuanku, meletakkannya di penisku dan merasa Ana lebih kuat menyedot cairanku daripada aku merasa tersedot ke dalam mulutnya.

Tidak lama setelah cairan saya habis, Ana selalu mengisap dan membersihkan sisa makanan dengan mulutnya. Saya hanya bisa menonton semuanya. Setelah itu, Ana mulai mengeluarkan mulutnya dari penisku. Saya melihat semuanya bersih dan licin. Ana tersenyum dan membelai dadaku yang telanjang. Saya bisa bangun dan pergi ke kamar mandi ketika Ana meninggalkan tempat duduknya untuk memberi saya minum. Saya membersihkan diri saya sudah minum untuk sementara waktu dan Ana diam-diam memperhatikan saya.

“Kenapa Fi …?”, Tanyaku.
Dia menatapku dan berkata, “Maaf, De, sebenarnya, aku sedang memancing untukmu, aku tidak tahu apakah kamu bermain Ayu atau tidak, aku melihat mata Ayu dan kamu kadang-kadang sangat intim.
“Gila, kurasa”, tapi aku hanya tersenyum saja mendengar.

Saya kira waktunya belum pukul 12:45, saya harus bergegas mempersiapkan pertemuan. Kami menuju ke toko tempat Ana memarkir mobilnya. Selama perjalanan, kami lebih akrab dan saya sering mendengar Ana manja seolah dia masih menikmati sisa-sisa orgasme. Bahkan tangan saya tidak lagi takut untuk berbaring tengkurap di antara paha atau pelana, yang sangat besar. Bahkan Ana telah membiarkan pahanya terbuka lebar dengan rok terangkat sehingga tanganku bisa lebih mudah berkeliaran di sekitarnya.

Meskipun saya tidak ingin kehilangan penis saya menjadi sasaran tangannya ketika tangan saya tidak menempati kemaluannya. Aku merasakan kemaluanku tegang lagi. Ana hanya tersenyum dan menyentuh penisku dari luar celananya. Akhirnya sampai Ana memarkir mobil dan kami berpisah, Ana memberikan ciuman manja dan terima kasih.

Saya hanya tersenyum dan berbisik, “Besok saya ingin lebih …”
Ana mengangguk dan berkata, “Ketika kamu mau, Ana akan melayani”
Jantungku berdebar mendengarkan jawaban yang berarti kegemaran penis dan keganasan kemaluan memerah dengan rambut halus. Ayu tidak tahu bahwa saya sering merasakan pub putih dan lembut Ana. Mereka selalu dekat dan berjalan bersama seperti biasa.,,,,,,,,,,

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account