Cerita Ngentot Diyah Yang Punya Tetek Gedhe

Cerita Ngentot Diyah Yang Punya Tetek Gedhe

Cerita Ngentot Diyah Yang Punya Tetek Gedhe

Cerita mana ketika saya di SMA saya tinggal dengan ibu saya hanya karena ayah saya meninggal karena serangan jantung, dari 2 tahun ini sampai saya kelas 3 SMA ibu saya tidak betah bagi janda pada akhirnya sekarang saya punya ayah tiri Meski ayah, dan ayah tiri tak terduga Juga mengalami kisah perceraian dengan halaman istrinya dan atas pemberian 2 anak perempuan yang semuanya adalah anak perempuan.
Satu perguruan tinggi dan satu masih sekolah, nama depannya adalah Olin dan nama kedua diyah, saya lihat bentuk tubuh olin sangat ideal sedangkan diyah cenderung memiliki payudara besar dan payudara montok, sejujurnya kalau di rumah aku ingin dia berdua tapi karena Situasi dan kondisi yang belum selesai, dan pada saat ketika ayah dari ibu dan saudara perempuannya berbisnis dengan saya yang disuruh pulang untuk menjaga olin yang sama, sepulang sekolah karena kelelahan saya langsung menuju ruangan. Dan bilang olin “nanti kalau kutemukan aku di kamar ya mba”

Tapi di ruangan saya tidak tidur tapi main komputer ngenet, karena permainannya juga selesai dan masih bagi saya untuk mencoba membuka situs bokep situs, dan tidak lama kemudian ketika sudah mengatur film tiba-tiba datang olin masuk ke saya. Kamar “eh saya pinjam buku anda tadi kemarin” saya tidak sengaja mematikan komputer saya biar cepat dan saya mendapat buku di olin tanyakan “ya buku”

Olin rupanya menatap komputer saat aku mengambil buku itu,

“Ssssttt lin Anda hanya diam”

“Ehh kamu lihat apa adanya, jangan bilang ama ibu bapak saat mereka pulang ke rumah”

“Ehhh kamu bilang, kamu juga lihat film itu kan ??? Hayooo

“Gini baru saja mending kita hanya nonton bersama bagaimana, tidak perlu saling melaporkan, sambil merayunya.

“Ya benar ya kamu tidak akan bilang benar ???

“Ya deh percayalah, maka aku mengambil kursi untuk duduk disampingku.

Saya melihat olin sangat antusias menatap film tersebut, jika saya tidak lagi menatap film tapi melihat bodi olin

“Lin kamu sering juga nonton film bokep beginian ??

“Ya juga tuh di dalam ruangan juga saya punya beberapa koleksi”

“Gadis nihal rupanya nakal banget juga,”

“Lha kalau ML juga belum punya?

“Belum, tapi kalau sering lakukan”

Wow semakin berani saya, itulah yang ada dalam pikiran saya sekarang hanya ML dengan dia.
Bagaimana “Beni Junior” bisa dipuaskan, tidak masalah saudara tiri, yang penting adalah bahwa hawa nafsu saya hilang.

Melihat dadanya naik dan turun karena gairah, saya menjadi lebih terangsang, dan batang pangkal paha bahkan lebih tegang.

“Lin, kamu terangsang yach, ampe napsu jadi awas,” aku memancing.

“Iya nak, saya yach kemarin ke kamar mandi dulu,” katanya.

“Eh .. apa yang harus dilakukan ke kamar mandi, ya tanah liat!” Aku menunjuk ke celanaku.

“Kasihanilah si kecilmu,” kataku.

“Pikiranmu bukan bukan dech,” katanya sambil meninggalkan kamarku.

“Tenang saja, rumah sepi lagi, aku diam saja dech,” kataku memancing.

Dan ternyata dia tidak memperhatikan, malah terus masuk ke kamar mandi sementara tangan kanannya meremas payudaranya dan tangan kirinya menggosok kemaluannya, dan inilah yang membuat saya tidak menyerah. Aku mengejarnya, dan sesaat sebelum aku pergi ke kamar mandi, aku menarik tangannya, aku memegang kepalanya dan kemudian mencium bibirnya. Sesaat dia menolak tapi kemudian dia mengundurkan diri, bahkan menikmati setiap permainan lidahku.

“Anda akan memberi saya pengalaman yang paling memuaskan,” kataku, lalu kembali menciumnya. Tangannya membuka pakaian sekolah yang masih kami pakai dan juga dia membuka bra dan meletakkan tanganku di dadanya, elastisitas dadanya sangat berbeda dari cewek lain yang pernah aku sentuh. Perlahan ia membuka roknya, celana dan celana dalamnya. “Kami masuk ke ruangan yuk!” Dia mengajak setelah kita berdua telanjang, “Apa pun yang Anda katakan,” kataku,

“Yang penting kau akan memuaskanku.” Saya tidak berpikir dia berani menarik penis saya sambil berciuman, dan perlahan kami berjalan ke kamarnya.

“Anda berbohong dech, kami menggunakan ’69’ tidak?” Dia berkata sambil mendorongku ke kasurnya. Dia mulai mengistirahatkan saya, filmbokepjepang.net di dekat vagina ke wajah saya saat penisku diemutnya, saya mulai mencium-mencium vaginanya yang basah, dan aroma feminitas membuat saya lebih bersemangat untuk langsung memainkan klitorisnya.

Tak lama setelah saya memasukkan lidah saya, saya menemukan klitorisnya dan kemudian mengisap, menjilat dan kadang-kadang saya bermain dengan lidah sementara tangan saya diputar di dadanya. Segera dia melepaskan emutannya.

“Jangan hentikan Ach .. Cepatkan Ben, aku ingin pergi keluar nich! Ach .. ach .. aachh … aku ke luar,” dia bertepatan dengan menyemprotkan cairan kental dari vaginanya. Lalu dia lemas dan berbaring di sampingku.

“Lin, sekali lagi yah, aku belum keluar nich,” aku memohon.

“Tunggu sebentar, saya lebih lelah,” jelasnya.

Saya tidak peduli apa yang dia katakan, lalu saya mulai mendekati vaginanya.

“Lin, aku masuk sekarang,” kataku sambil memasukkan penisku pelan.

Sepertinya Olin pingsan, dia hanya menutup matanya berusaha untuk beristirahat. Pussy Olin masih sangat sempit, penisku dibuat diam saja dibekukan di pintu. Saya perlahan membukanya dengan tangan dan saya mencoba memasukkannya, dan akhirnya berhasil di penis saya setengah jalan, sekitar 7 cm.

“Jangan … biarkan aku hamil!” Katanya tanpa memberontak.

“Anda sudah memiliki seorang pria?” Saya bertanya.

“Nah, baru kemarin, kenapa emang?” Dia berkata.

Saat saya memasukkan penis setengah saya, saya menjawab pertanyaan itu,

“Jika Anda tidak berharap untuk hamil.”

“Ach .. ach .. ahh ..! Sakit, a .. ach .. ahh, pelan, aa .. aach .. aachh ..!” Teriaknya dengan nikmat.

“Tenang saja sebentar, Lin mending doggy style dech!” Kataku tanpa melepaskan kontol dan mencoba memutar tubuhnya.

Dia menaati kata-kata saya, lalu mulai kukeluar-memasukkan penis saya ke dalam vagina dan saya pikir dia mulai terserang lagi, karena sekarang dia merespons gerakan masuk dan keluar saya dengan ke atas dan ke bawah pinggulnya.

“Ach .. a .. aa ach ..” teriaknya.

“Sakit lagi .. a .. aa .. ach ..”

“Tunggu sebentar, sebentar,” kataku sambil terus bergoyang dan meremas payudaranya.

“Ach pengen .. ach .. a .. keluar lagi ..” katanya.

“Tunggu sebentar, saya juga ingin tahu,” jawabku.

“Cepat, enggak pegang nich,” katanya semakin tegang.

“A .. ach .. aachh ..! Yach it out.”

“Saya juga bilang ..” ucapku semakin cepat mendongkrak dan akhirnya setidaknya enam tembakan spermanya di dalam vagina.

Aku menarik penisku dan aku melihat sprei, apakah ada darah atau tidak? Tapi tidak juga.

“Lin kamu enggak perawan yach,” tanyaku.

“Ya Ben, sudah saatnya masturbasi lagi nyodoknya keder menjadi rusak dech,” jelasnya.

“Ingat loh, jangan beritahu siapapun, ini rahasia kita aja.”

“Oh tenang saja aku bisa dipercaya, asalkan kamu mau lagi.”

“Siapa yang bisa menolaknya,” katanya lembut.

Setelah itu setidaknya seminggu sekali saya selalu melakukan ML dengan Olin, terkadang saya sangat ingin atau terkadang juga Olin yang sering ketagihan, yang asyik sampai sekarang kita selalu bermain di rumah tanpa ada yang tahu, suatu saat tengah malam saya pergi ke kamar Olin. Atau sebaliknya, kadang di siang hari saat tidak ada orang di rumah.

Kali ini sepertinya Olin mau, karena di sekolah dia terus menggodaku, bahkan dia membisikkan keinginannya ke ML sore ini di rumah, tapi sayang siang ini ayah dan ibu ada di rumah jadi kami tidak melakukan ini.

Saya berjanji malam ini akan bermain ke kamarnya, dan dia bilang iya, katanya asal ML bisa bersamaku hari ini dia hanya mematuhi kehendak saya.

Ternyata sampai ayah saya tidak tidur juga, nampaknya sibuk menonton pertandingan bola di TV, dan saya sedang tidur sambil menunggu ayah saya tertidur, tapi untungnya saya yang tertidur terlebih dahulu.

Dalam mimpiku, aku sedang memutarbalikkan sesuatu dan mencoba menahannya, tapi kemudian ada sesuatu yang menghancurkanku sampai aku kehabisan napas lalu terbangun.

“Olin, apakah kamu sudah tidur?” Saya meminta untuk melihat bahwa Olin membuat saya telanjang.

“Anda mulai nakal, saya menunggumu, Anda juga tidak datang, Anda tahu, ini jam dua, dan Dad sudah tidur sejak pukul satu,” katanya di tengah menahan penisku karena ini celana pendek saya dan CD saya telah dibuka.

“Itu nakal tuh kamu, maafkan aku atau bangunkan aku kek,” kataku.

“Kamu tidak sadar yach, kamu sudah bangun, tuh liat sudah siap kok,” katanya sambil menunjukkan penisku.

“Aku emut yach.”

Emutanya kali ini terasa berbeda, terasa sangat mengisap dan lapar.

“Lin jangan jadi dong cepet-dep dong, dong kasian!”

“Saya sudah berat berat!” Katanya lagi.

“Mending seperti biasa, kita pakai posisi ’69’ dan kita berdua enak,” kata saya nilly berputar tanpa melepaskan emutannya lalu terus diemut.

Aku mulai menjilati vaginanya yang basah saat tanganku meremas payudaranya yang lebih keras, aku mengisap vagina dan mulai memasukkan lidahku ke dalam klitorisnya.

“Aach .. achh ..” desah saat aku menemukan klitorisnya.

“Kamu benar-benar pintar nemuin itilku, a .. achh .. ahh ..”

“Kamu juga kian sedikit ngopeng sedikit,” kataku lagi.

“Kali ini kita tidak punya banyak yach, aa .. achh ..” katanya sambil mendesah.

“Cukup sekali aja syuting, taapi .. sa .. ma .. ss .. sa .. ma .. maa ac .. ach ..” katanya sambil menikmati jilat saya.

“Tapi aku .. ma .. u .. keluar nich! Ach .. a .. aahh ..” katanya sambil menegang lalu mengeluarkan cairan dari vaginanya.

“Saya pikir Anda harus dua kali dech!” Kataku saat aku mengubah posisiku

“Ya sudah dech, tapi sekarang kamu masuk yach,” katanya lagi.

“Siapkan aku akan meletakkan ini sekarang juga,” kataku sambil mengarahkan penisku ke vaginanya.

“Bersiaplah!”

“Ayo, dech,” katanya.

“Ach .. a .. ahh ..” desah saat aku meletakkan penisku.

“Pelan – pelan!”

“Ini Lin lambat,” kataku saat aku mulai bergoyang.

“Lin, kamu sudah terangsang lagi belon?” Saya bertanya.

“Sebentar lagi,” dia mulai menggoyangkan pantatnya untuk memberi kompensasi pada saya, lalu dia menarik kepalaku dan mengakuiku untuk menciumnya.

“Sambil bercinta!”

Tanpa dua petunjuk saya langsung mncumbunya, dan saya sangat menikmati permainan lidah yang semakin mahir.

“Lin kamu sudah punya pacar?” Saya bertanya. “Aku baru saja abis putus,” katanya sambil menghela napas.

“Pacarku tidak tahu tentang benginian loh, hanya kamu yang sama seperti aku.”

“Ach yang bener?” Tanyaku lagi sambil mempercepat goyangan.

“Ach .. be .. ner .. kok, a .. aa .. ach .. achh,” katanya terputus-putus.

“Tunggu, atau kau mau?” Aku menggoda.

“Jangan dong, aku hanya bikin kamu terangsang lagi, tidak baik kalau arap, achh .. aa .. ahh .. aku mempercepat yach,” katanya.

Lalu kencangkan gerakan pinggulnya.

“Anda harus mengerti bagaimana rasanya, saya hanya berpikir saya akan keluar dari universitas,” kataku, menyadari bahwa kakak perempuan saya telah berkumpul di akhir.

“Achh .. ach .. sebentar lagi ya.”

“Memegang!” Katanya sambil melepas penisku dari pussy lalu menggulumnya dengan tangannya mamainkan klitorisnya.

“Aku juga Ben, tolong aku cari klitoris dong!” Dia menarik tanganku ke pussy.

Sementara penisku terus mengisap kumainkan klitorisnya dengan tanganku dan ..

“Achh .. a .. achh .. achh .. ahh ..” aku mendesah saat ia memecat sperma ku di mulutnya.

“Aku juga,” katanya sambil menjepit tanganku di vaginanya.

“Ach .. ah .. aa .. ach ..” desahnya.

“Saya tidur di sini yach, bangunkan saya jam lima sebelum ayah,” katanya sambil menutup matanya dan kemudian tertidur di sampingku. filmbokepjepang.net Pukul lima pagi saya bangun dan membangunkannya, lalu dia bergegas ke kamar madi dan bersiap untuk sekolah, begitu pula saya.

Yang aneh sore ini Olin tidak seperti biasa tidak pulang dengan saya karena dia memiliki pelajaran privat, sementara di rumah hanya ada Mbak Diyah, dan anehnya siang ini Mbak Diyah di rumah memakai kaos ketat dan rok mini seperti menunggu sesuatu.

“Sore! Baru sampai di rumah? Olin apa?” Tanyanya.

“Olin lagi les, dia bilang akan pulang sore hari,” kataku, “Loh Mbak punya waktu pulang? Dia bilang dari Solo yach?”

“Saya pulang jam tiga,” katanya.

“Tadi malam kau berteriak sendiri di ruangan mana?”

Sulit dipikirkan bahwa Mbak Diyah sedang mendengarkan desakan Olin tadi malam.

“Ach gak kok, ngigo saja,” kataku saat aku melintas di kamarku.

“Temenin Mbak menonton VCD dong, mbak males nich nonton sendiri,” katanya dari kamarnya.

“Bentar!” Kataku saat aku berjalan ke kamarnya, “Film apa Mbak?” Tanyaku saat dia sampai di kamarnya.

“Begini, saya akan tahu,” katanya.

“Mbak lagi nungguin seseorang yach?” Saya bertanya.

“Mbak, lagi nungguin kamu kok,” katanya datar, “film Tuh liat sudah dimulai.”

“Loh Inikan ..?” Saya bilang untuk melihat film BF yang diputarnya dan tanpa melewati kata-kata saya karena dia melihat dia mendekati saya. Lalu ia mulai mencium bibirku.

“Mbak tau kok tadi malam,” katanya, “Anda mau ngelayanin baseball, saya lebih banyak pengalaman dech dari Olin.”

Wah menembaki cinta ulam tiba, yang satu datang untuk datang yang lain.

“Ma’am, saya adalah saudara perempuan yang patuh, memasak nolak sich,” aku menggoda saat tangan kananku masuk ke rok mininya mengusap vaginanya, sementara tangan kiriku masuk ke kausnya dan meremasnya yang super besar. Payudara.

“Kamu pintar dech, tapi sayang kamu nakal, cari peluang cerdas,” katanya menghentikan ciuman itu dan melepaskan tanganku dari dada dan pussy.

“Kamu mau ngapain, ini menyenangkan lagi?” Saya bertanya. “Kamu kagak sabaran yach, mbak buka baju dulu kamu lanjutkan juga, ayo keren?” Katanya sambil membuka bajunya.

Saya juga tidak mau ketinggalan, saya mulai membuka baju sampai kami berdua telanjang.

“Tubuh Mbak benar-benar bagus,” kataku sambil memperhatikan tubuhnya dari atas hingga ujung kaki, sama sekali tidak cacat, putih mulus dan satu.

Ia langsung mencumbuku dan tangan kanannya memegang penisku, dan diarahkan ke pussy sambil berdiri.

“Saya tidak tahan Ben,” katanya.

Saya kuhalangi penis saya dengan tangan kanan saya dan saya bermain vagina dengan tangan kiri saya.

“Nanti di ach, itu lebih menyenangkan.”

“Ach .. kamu nakal Ben! Pantes yang diinginkan Olin,” katanya lembut.

“Nona … di mana lagi?” Suara Olin memanggil dari luar.

“Hari ini tutor tidak masuk jadi saya dipulangin, kamu lagi dimana sich?” Dia bertanya sekali lagi.

“Masuk aja Lin, kami pesta nich,” kata Mbak Diyah.

“Nona Bertobat jika Olin tahu bagaimana?” Tanyaku.

“Ben tidak memanggil Mbak, panggil saja Diyah,” katanya dan saat melihat Olin di pintu kamar sudah menanggalkan baju.

“Yahh, saya pergi yach!” Olin memohon saat bermain pussy.

“Ben apakah kamu kuat?” Tanya Diyah.

“Tenang saja aku benar-benar kuat, bagaimanapun Olin sudah terangsang,” kataku.

“Lin cepet sinih emut ‘Beni Junior’,” saya undang.

Tanpa menolak Olin segera datang mengemut penisku.

“Mending kita berbaring, biar aku pussy pussy,” kataku Diyah.

“Mari kita dech!” Dia kemudian mengambil posisi.

Diyah menaruh vaginanya di atas kepalaku, dan kepalanya menghadap vaginanya Olin yang menepuk penisku.

“Lin, aku akan memarahimu,” katanya.

Tanpa menunggu jawaban dari Olin dia langsung bermain di memeknya.Permainan berlangsung lama sampai akhirnya Diyah tegang pahanya, dan .. “Ach .. a .. aach .. aku keluar ..” katanya sambil menyemprot cairannya. Di vaginanya

“Sekarang ubah Olin yach,” kataku.

Lalu aku terbangun dan mengarahkan penisku ke vaginanya dan masuk perlahan.

“Ach .. aach ..” desah Olin.

“Anda menipu, Olin Anda masuk, mengapa bukan saya?” Dia berkata.

“Abis kamu keluar dulu, tapi tenang saja, lalu abis Olin keluar kamu aku masuk, yang penting kamu merangsang dirimu sendiri,” kataku.

“Orang yang bebatuan!” Mengeluh Olin.

Saya mempercepat goyangan saya, dan dia juga terus melakukannya.

“Kak, ach .. entar lagi gant .. a .. ach .. balik yach, aku .. mau ikut ach ach .. aa .. a .. ach ..!” Dia menghela napas, lalu lemas dan tertidur tak berdaya.

“Ayo tunggu apa lagi!” Diyah mengatakan saat ia mengulurkan izin penisku untuk mencoblosnya.

“Aku mulai terangsang lagi.”

Tanpa menunggu lama aku langsung mencoblosnya dan mencumbunya.

“Seberapa bagus penisku?” Saya bertanya.

“Kontolmu berkepanjangan,” katanya, “tapi bagus!”.

“Kurasa kau tidak terlalu lama,” kataku.

“Sama, saya juga enggak lagi,” katanya, “Kami keluar dari lapangan!” Jelasnya

“Ada apa di luar?” Tanyaku lagi

“Ach .. a .. aach .. in .. dalem .. aja ..” katanya tidak jelas karena sambil mendesah.

“Maksud saya, ah .. ach .. di dalem aja .. aah .. ach .. sebentar lagi ..”

“Aku .. keluar .. ach .. achh .. ahh ..” aku menghela nafas sambil memecat sperma ku.

“Ach .. aach .. aku .. ach .. yah ..” katanya sambil menegang dan aku merasakan cairan itu membasahi penisku di vagina.

Akhirnya kami bertiga tertidur di lantai dan kami terbangun pada saat bersamaan.
“Aku mandi dulu dulu, sudah sore nanti.”

“Aku juga sakit,” kataku.

“Lin, lain kali yach,” Diyah memohon.

“Bisa diatur, asalkan kosong seperti ini, ya bukan Ben!” Kata Olin

“Kapan Anda ingin saya siap,” kataku.

PutriBokep

leave a comment

Create Account



Log In Your Account