CERITA MESUM DIAM DIAM NGENTOT DISAMPING TEMAN

CERITA MESUM DIAM DIAM NGENTOT DISAMPING TEMAN

CERITA MESUM DIAM DIAM NGENTOT DISAMPING TEMAN

CERITA MESUM Ini tentang perbuatan seperti yang saya dan teman-teman sedang berkemah atau berkemah di pegunungan dieng tahun lalu, saya tidak berpikir saya pernah berhubungan seks selain teman-teman lain, di sini saya menjelaskan semua pengalaman saya ngesex cerita waktu berkemah.

Awal cerita saya dan teman-teman berencana untuk kamp, ​​kami bernegosiasi di mana tempat yang paling dingin, kemudian tercetuslah satu pick di pegunungan dieng, semua sepakat untuk memilih tempat. Setelah itu kami menyiapkan rencana untuk tim kami ada 8 orang, seorang pria dan pacarnya 4 4.

Masing-masing telah ditugaskan untuk tugas membawa apa untuk membawa ketika berkemah, saya bisa menjadi bagian dari membawa tenda sebesar 2, satu untuk anak laki-laki, yang lainnya untuk anak perempuan. Selang kedatangan pegunungan kita sudah mulai mendirikan tenda karena cuaca telah berawan kami bergegas untuk mendirikan tenda, dua tenda tidur untuk kami berdua. Kemah satu untuk anak laki-laki yang berjumlah 4 orang dan lainnya untuk anak perempuan, berjumlah 4 orang. Pada suatu malam, tenda di mana dia banjir karena hujan yang besar tidak dapat ditampung dalam saluran sekitar tenda. Tentu saja mereka berebut tengah tidur kami yang mendalam. Tentu saja, kami sangat terlibat dengan kebisingan terbangun suara perempuan.

Dimaksudkan pertama untuk melindungi diri dari hujan deras dari kamp kami dengan anak-anak. Kami sepakat untuk malam ini kami tidur massa. Meskipun cukup sempit tapi masih kami tidur berhimpitan cukuplah-naksir. Setelah ditetapkan, maka beban orang ketujuh dengan posisi tidur, dengan catatan bahwa hal itu tidak harus bergerak tidak bisa bergerak karena kesempitan. Vita, memilih untuk tidur pada saya, karena dia mendapat setidaknya tepi kain tenda yang menggantung terbuka dan basah. Sementara saya sendiri berada di tepi juga. Dia membisikkan sesuatu kepada saya, «Jangan main-main ..» Tapi ini justru kutafsirkan suatu tantangan untuk memulai suatu gerilya.

Setelah lentera padam, hanya kegelapan total. Teman lain tampaknya telah jatuh tertidur. Vita bersandar sehingga untuk menghadapi, sementara kakinya beristirahat di paha saya. Cahaya napas merasa di bahu saya. Mataku terus menatap dalam kegelapan, kemudian mengangkat niat isengku. Perlahan aku mengangkat tangan kiriku dan kutindihkan di pinggul, siku sementara aku ditempatkan sedemikian rupa sehingga hampir menyentuh payudaranya. Karena itu, ketika Vita akan bergerak payudara sedikit menyenggol lengan. Aku menunggu dengan hati berdebar-debar. Sementara Vita tampaknya semakin tidur nyenyak. Aku menjadi tidak sabar, kugeser sedikit sikuku sehingga menyentuh payudaranya. Oh, rupanya payudaranya ditutupi oleh tangannya. Usaha saya sia-sia. Aku putar otak mencari posisi yang menguntungkan.

Sementara aku hampir kehabisan akal mencari strategi, tiba-tiba Vita bergerak, mengambil lenganku dan menariknya ke dalam pelukannya. Dalam keadaan gelap aku merasa benda dorongan halus. Tapi saya tidak tahu bagian tubuh mana itu benar, apa dada perut. Namun demikian, itu sudah cukup untuk pemanasan, saya pikir. Senjata yang sejak sore ini dingin menyusut mulai bangun. Sebelum hak besar, posisi selangkangan kubetulkan untuk mengembang sempurna tanpa bulu tertarik dengan pangkal paha yang tegang. Gerakan tampaknya membuat Vita semakin dibungkus tanganku ke dalam pelukannya, baik secara naluriah atau apa saya tidak tahu. Menghancurkan kaki yang mengangkat lebih ke atas sehingga hampir menimpa pangkal paha.

Lenganku masih dalam pelukannya. Tapi jari-jari saya masih bebas, saya mencoba untuk mengambil apa pun yang ada di dekatnya, tetapi sia-sia. Gerakan kecil selangkangan pasti merasa juga oleh Vita, jika ia tidak tidur. Kembali Vita lebih memeluk dan menekan tanganku ke dadaku. artikelbokep.com Sekarang saya merasa lembut dan kehangatan dari bukit-bukit kembar Vita dibungkus jaket tebal. Dalam gerakan yang kuberanikan diri memegang pangkal pahanya. Vita hanya menggeliat dan meletakkan kakinya sehingga di atas pangkal paha. Sayangnya, sangat baik. Mendapatkan menggeliat burung saya dan berkedut. Dengan gerakan mengangkat kaki Vita, kemudian ditempatkan lagi di tempat yang sama. Nah, di sini saya hanya merasa bahwa Vita masih belum tidur dan semua gerakan dilakukan dalam keadaan sadar.

Kugeser dipeluk tangan-geser berikutnya mencari sasaran, yang kutuju adalah ayam. Tapi sebelum mencapai target dicubitnya perlahan. Saya dan Vita tidak berani berbicara satu sama lain. Pinch halus ini tidak menyurutkan niat saya, dengan agak memaksa dirinya telapak akhirnya tiba bersandar di selangkangannya. Sesampainya di tangan daerah bukan dijepit oleh kaki. Kamaluannya nuansa lembut meskipun masih tertutup Jeans. Namun, dengan mencubit kakinya ketat saya tidak bisa berbuat banyak. Namun sisi berikutnya masih bebas leluasa, dengan gerakan yang sangat hati-hati takut Vita kaget dan membangunkan tetangga mereka. Tanganku mulai menerobos double cover-nya. Vita meregangkan tangan untuk membentuk double cover. Dan mendaratlah tangan di atas payudaranya. Kuelus elus diperas dan diperas, membuat keenakan.

Setelah beberapa saat aku berbalik tangan saya untuk membelai perutnya dengan mudah terungkap. Perlahan-lahan menyelinap ke dada. Akhirnya tiba di arah bra. BH yang terbuat dari nilon halus yang rasanya lebih lezat untuk diremas-remas. Tapi premis yang telah kotor, jadi saya sedang mencari bra yang kait di punggungnya. Saya sedikit kesulitan membuka pengait. Vita dengan gerakan lambat yang membantu. Dan, itu harus membiarkan kait longgar, membuat payudaranya sangat mudah untuk menyentuh kulit langsung. Ada rasa hangat, ada rasa lembut, ada kesenangan dan ada getaran aneh yang membuat pangkal paha, yang tiba-tiba sudah dalam cengkeraman Vita, semakin besar.

Saya uleni kelenturan payudaranya, membuat putingnya aku dipanggil-dorong Vita napas lebih bekerja. Akhirnya, untuk lebih memberikan ruang gerakku, dia mengambil posisi terlentang. Sekarang tangan dengan bermain payudara bebas yang tidak lagi dilindungi oleh jaket, tapi masih dalam selimut tebal. Sesekali ada petir, dan aku melihat wajah polos terlihat setengah Vita rem menikmati permainan.

Kepala menerobos masuk ke dalam selimut. Saya mencium payudaranya kulit halus, jangan lewatkan puting kecil. Membuat bernapas lebih dan lebih atas dan ke bawah saja. Sementara tangan menggosok kemaluannya. Dia setuju untuk itu, itu terbukti menjadi mengangkangkan kedua kaki. Setelah dibuka reitsleting, kupelorotkan ke bawah bersama dengan celana dalamnya. Sehingga rambut kemaluan ditumbuhi basah dengan lendir tipis seperti menghapus-gosok lembut.

Jadi saya menaruh jari tengah ke dalam lubang vaginanya, terasa sempit, dan berdenyut-denyut. Nah, aku sudah cukup. Apalagi tangan Vita sudah masuk ke celana training saya yang longgar. Kocok-ngocok lancar. Saya sedikit kesulitan melepas celana jeans dan celana, tapi Vita membantu pinggulnya diangkat tinggi karena ia dilucuti celananya. Sementara teman-teman lain tidur, ia kutindih, pangkal paha kuarahkan ke arah kemaluannya. Celana Kupelorotkan sampai lutut. Aku mengambil posisi di atasnya, sementara selimut kubetulkan di punggung saya. Dia dipandu pangkal paha ke kanan melewati lubang, «memberkati …» My batang kesenangan pecah di menghormatinya sangat tersembunyi itu.

Kupompa beberapa kali pangkal paha ke kemaluannya yang sempit, terasa dinding bergetar vaginanya membuat pangkal paha lebih lezat, gerakan kupercepat, sampai akhirnya tiba perasaan sulit merasa, tubuh saya perasaan tegang dari kesenangan, setengah jeruji pada akhir pangkal paha dan menyebar ke pinggul dan kemudian ke seluruh tubuh. Sepersekian detik sebelum sperma keluar, aku ingat sekilas sesuatu, dan menarik penisku dari rahimnya. Jadi muncratlah sperma ke perutnya, kugesek-grit untuk kelancaran perut. Ada semprot beberapa kali sebelum habis sama sekali. Sesaat aku menikmati perasaan yang luar biasa ini, sampai aku mendengar suara batuk di kegelapan. Saya agak terkejut dan segera kembali pura-pura tidur di sebelah Vita dengan manisnya. Vita mendengar tertawa tapi ditangkap. Ia memegang pangkal paha yang sudah mulai lemas dan mencium pipi saya. Kemudian mengambil pakaiannya dan memakainya lagi.
Menurut berikutnya untuk merencanakan kita bersiap-siap untuk pulang, Vita bersikap seperti biasa untuk saya. Karena tidak ada dalam semalam. Aku juga.

Sejak kejadian itu, aku dan Vita sangat erat, masing-masing curhat. Kadang-kadang melakukan hubungan suami isteri. Namun demikian kami belum dinyatakan sebagai pacar. Kadang-kadang hubungan itu dilakukan di rumah saya ketika Anda mengantuk, atau di rumah kosnya. Karena kami kebetulan sibuk dalam pengelolaan organisasi mahasiswa di satu tempat, maka sangat umum untuk bersama-sama setiap saat. Aku masih tidak menganggapnya sebagai pacar karena tipe orang yang egois dan kasar. Sementara pengamatan, tampaknya ia menyukai culun dan penurut. Hubungan kami hanya organisasi dan seks.

Vita menggila tentang seks di lapangan, dia sangat agresif di kali meskipun aku tahu, jika dia belum mencapai orgasme maka dia sangat agresif melakukan segalanya. Untuk membuat hal-hal lagi.

Dalam hubungan intim, kami sudah sangat bervariasi, mulai dari blow job sebagai pemanasan, gaya dogy, 69 dan lain-lain. Pokoknya semuanya dicoba. Aku memasuki semua lubang sudah termasuk lubang anus.

Agak sulit untuk merayu juga ditembak kembali. Dengan alasan ia belum orgasme. Pada satu titik saya sangat bergairah dan bersemangat, ia memiliki tiga kali klimaks besar (orgasme yang panjang), sampai tubuhnya lemas. Dan barang dapat mencengkeram lagi. Aku keluar dari gaya, akhirnya ketika ia perut pada awalnya saya ditembak ayam dari belakang. Masih belum keluar, sementara dia sudah kelelahan. Akhirnya saya menggosok-gosok antara lipatan bokong, lebih lezat juga. Setelah saya kering gosok-gosok, memasukkannya kembali ke dalam vaginanya basah sebagai pelumas. Jadi aku meletakkan pantatku di lipatan tampaknya ada berdenyut tepat di ujung pangkal paha. Perlahan kusodok sedikit, berubah menjadi sempit sekalipun. Dia akan bangkit dan melawan, tapi menekan terus akhir karena ia mungkin kelelahan apa yang mungkin rasa lezat. Akhirnya, ia mengatakan apa-apa. Pada awalnya hanya kepala yang bisa masuk, tetapi karena panas yang luas dan remasannya yang sangat kuat tidak ada dua menit aku keluar.

Seiring waktu ia agak terbiasa tembakan di belakang melalui anus, dengan syarat bahwa ia puas pertama. Tapi sampai sekarang dia masih tidak suka memainkannya. Ketika berbicara tentang seks serius dia selalu dihindari ketika hole menyebutkan anusnya.Jujur, hubungan aneh ini berlangsung sampai sekarang. Ia bekerja dan memiliki pacar, tapi ia mengakui berpose dengan pacarnya karena pacarnya Alim sangat sopan. Yang lucu adalah bahwa ia terangsang oleh pacarnya dia bisa tahan, karena bertindak saleh. Tapi begitu pacarnya rumah ia langsung menelepon saya. Saya sendiri punya pacar, aku masih berusaha merayunya untuk mendapatkan kacau. Biarkan saya telah meyakinkan bahwa akan aku menghabiskan luar. Itu kisah nyata saya bersama-sama Vita.

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account