CERITA DEWASA MUNGKIN AKU SEORANG LESBIAN

CERITA DEWASA MUNGKIN AKU SEORANG LESBIAN

CERITA DEWASA MUNGKIN AKU SEORANG LESBIAN

CERITA DEWASA Memperkenalkan Velove Nama saya (nama samaran) saya asal Bandung saat ini saya sedang belajar di Jakarta di perguruan tinggi swasta, saya ngekos di tempat khusus dengan gadis-gadis dari semua, sekolah kata-kata saya terbilang SMA-nya aku cukup, tapi kadang-kadang saya sedang acuh tak acuh menanggapi itu.

Aku merasa berbeda dari wanita normal lainnya adalah sejak kecil aku tidak pernah tertarik pada pria. Sebenarnya banyak pria yang suka saya karena saya masih di SMA.
Teman-teman saya juga banyak yang bertanya-tanya mengapa saya belum punya pacar juga, karena mereka pikir aku cantik. Saya selalu mengatakan bahwa tidak ada yang saya suka dan saya tidak ingin pacaran cepat.
Ada juga yang sering bercanda dan mengatakan bahwa mungkin aku lesbian. Sebenarnya, teman saya itu benar, tapi aku tidak berani mengakuinya. Terus terang saya malu jika ada yang tahu kalau aku seorang lesbian.
Orang tua saya juga akan marah dan kecewa ketika kebenaran tahu situasi saya. Selain itu, mereka juga tergolong sangat religius dan aktif dalam kegiatan keagamaan di Bandung.

Baru sejak saya masih kuliah dan pindah ke Jakarta, saya bisa menyalurkan keinginan saya telah selama bertahun-tahun dan kadang-kadang menyiksa kupendam itu. Waktu di SMA saya tidak pernah punya teman wanita dekat.
Kami sering pergi bersama-sama dan aku mencintainya. Tapi sampai hari ini perasaan tidak pernah saya membesarkan dia karena saya tahu dia bukan lesbian seperti saya dan saya tidak ingin merusak persahabatan saya dengan dia.
Pengalaman pertama saya dengan seorang wanita dimulai sekitar satu tahun yang lalu. Kostku di tempat seseorang yang kebetulan belajar di perguruan tinggi yang sama dengan saya meskipun dia fakultas yang berbeda, sebut saja namanya Tasya.
Tasya tidak punya kendaraan, jadi dia sering mengambil mobil saya ke kampus. Kami juga sering pergi ke mal atau film bersama, sehingga dalam waktu singkat kita menjadi hubungan cukup dekat.
Tasya nya sangat cantik (dia kadang-kadang melakukan pemotretan sebagai model dan seorang gadis sampul di majalah remaja), kulit putih mulus dan tubuh langsing juga tinggi.
Sebenarnya, dari awal saya tahu dia aku suka dia, tapi sekali lagi, perasaan bahwa saya terus dalam karena saya tidak tahu apakah dia menyukai saya atau seperti gadis normal lainnya. Seperti yang saya tahu dia tidak pernah punya pacar cowok juga.
Di malam hari kami sering main ke kamar mereka untuk mengobrol atau menonton film. Tasya kamar ada juga kamar mandi dan biasanya dia hanya dibungkus handuk setelah mandi dan berpakaian di depan saya.
Mungkin karena saya seorang wanita, juga, jadi dia tidak malu-malu, pikirku. Tasya biasanya di dalam ruangan hanya mengenakan kemeja longgar tanpa bra atau celana dalam lagi. Saya sering mencuri ayam pandangan ditumbuhi oleh bulu lebat.
Hampir seluruh tubuh ditutupi dengan bulu-bulu halus dan ini menambah keseksian tubuhnya. Setelah beberapa bulan kami dekat, aku masih tidak tahu apakah dia juga seorang lesbian seperti saya. Saya menemukan setelah ia sendiri mengaku kepada saya.
Itu terjadi sekitar 7-8 bulan yang lalu. Pada saat itu saya sedang membaca majalah di ruang dan Tasya main ke kamarku, dia ingin menonton VCD di kamarku. Sementara ia sedang menonton, aku pergi mandi dan ketika saya selesai mandi aku sengaja keluar tanpa mengenakan apa-apa.
Ini pernah dilakukan sebelumnya karena sebenarnya aku cenderung pemalu dan tidak biasa memamerkan tubuh telanjang saya kepada orang lain. Aku hanya ingin melihat reaksi Tasya hanya jika Anda melihat saya telanjang.
Begitu aku keluar kamar mandi, dia cukup terkejut melihat saya. Matanya terus menatapku dari atas ke bawah dan dia berkomentar bahwa tubuh saya seksi dan dia suka bahwa ia berpikir payudara saya, meskipun tidak begitu besar tapi terlihat ketat.
Tidak tahu mengapa, maka saya tidak merasa malu meskipun Tasya terus menatapku, dan sebaliknya saya mengambil waktu mengeringkan rambut sambil menghadap kepadanya. Setelah itu aku mengenakan baju tidur putih yang bahannya cukup tipis tanpa mengenakan apa pun seperti yang dilakukan Tasya.
Aku duduk bersila di depannya dan kami mulai berbicara seperti biasa. Karena di kursi saya dan pakaian saya yang cukup singkat, selangkangan Tasya dapat melihat dengan jelas, dan saya melihat dia beberapa kali untuk melihat seperti itu.

Percakapan kami dilanjutkan dan Tasya bertanya apakah aku pernah pergi keluar dengan seorang wanita, karena dia bertanya-tanya mengapa sampai sekarang saya tidak pernah punya pacar cowok. Saya katakan kepadanya belum dan aku tidak melanjutkan jawabanku lagi.
Aku bertanya hal yang sama untuk Tasya dan jawabannya adalah di luar harapan. Tasya mengaku bahwa sebenarnya dia lesbian dan dia pernah punya pacar sementara di sekolah tinggi. Terus terang, itu membuat pernyataan hati berbunga-bunga karena dia adalah wanita pertama yang saya cintai dan kebetulan lesbian.
Saya berani jujur ​​ke Tasya kalau aku menyukainya dan aku sudah lama memendam perasaan untuk dia. Tasya tersenyum dan mengatakan bahwa dia juga memiliki perasaan yang sama, tetapi juga tidak berani mengatakan yang sebenarnya sebelum dia meyakinkan saya bahwa saya juga menyukainya.
Tasya kemudian meletakkan kepalanya di pangkuanku. Membelai rambutnya, kami terus ngobrol dan menyesalkan seberapa jauh masing-masing selalu berpura-pura dan tidak berani berterus terang.
Saya memberitahu Anda bahwa aku takut dia hanya tinggal pergi jika dia tahu aku lesbian, karena sampai hari itu aku tidak tahu apakah Tasya seperti saya juga. filmbokepjepang.sex Beberapa saat kemudian Tasya membawa saya ke tempat tidur.
Kami berciuman untuk waktu yang lama, dan itu ciuman pertama saya dengan seseorang. Tasya tampak memiliki cukup ahli dan tangan mulai turun dan memegang payudara saya. Aku sudah mulai terangsang dan aku memintanya untuk melepaskan bajuku.
Sambil berdiri, Tasya melepaskan T-shirt yang dikenakannya, tapi masih mengenakan celana dalamnya. Lalu ia menarik baju saya sehingga saya tidur telentang di depannya tanpa mengenakan apa-apa lagi.
Tasya kemudian mulai mencium payudara saya dan menjilati puting. Saya sangat bersemangat dan pangkal paha mulai basah. Tasya ciuman mulai turun dan ia kemudian membuka kaki saya lebar.
Tasya selangkangan disibakkan rambut dan mulai menjilati klitorisnya. Aku terus mengerang dengan mata tertutup. Hanya dalam selang waktu beberapa menit aku menikmati ciuman pertamaku, sentuhan seorang wanita dan sekarang pertama kalinya juga seseorang menjilati vagina.
Tasya terus bermain di selangkangan lidah dari atas ke bawah dan beberapa kali menghisap clit seperti mengisap sedotan. Saya orgasme beberapa kali dan sepertinya Tasya tidak memberi saya kesempatan untuk bernapas dan terus bermain menjilat dengan lidahnya dan lebih bersemangat.
Setelah menjilat puas, dia meminta saya untuk melakukan hal yang sama kepadanya. Aku mulai menjilati payudara dan puting yang merah marun cukup besar. Putingnya yang terlalu besar dan tampak sensitif, karena langsung Tasya mendesah-mendesah keras saat aku menjilat putingnya.
Tasya meminta saya untuk menjilati kemaluannya, tapi aku masih belum puas bermain-main dengan putingnya yang seksi. Jilatanku terus turun ke kemaluannya. Namun untuk melepas celana dalamnya, dan celana kanan kiri terlihat rambut kemaluan lebat.
Aku mulai dengan menjilati pangkal paha kiri dan kanan. Tasya terus mendesah dan membuka kakinya lebih lebar. Dia meminta saya untuk melepaskan celananya, dan dia mengangkat pantatnya sedikit, aku melepas celana dalamnya perlahan, dan melihat dengan jelas ayam.
Aku pergi dengan menjilati kemaluannya, kacau matanya dan meletakkan tangannya di kepala saya dengan meremas sedikit dan mengarahkan jilatanku ke klitorisnya. artikelbokep.com Ternyata menjilati vulva sangat lezat, lebih dari yang dibayangkan sebelumnya.
Aku membuka bibir dan alat kelamin Tasya kujilati dalam kemerahan saya. Tasya sudah sangat basah dan semakin keras mengerang. Tasya kemudian meminta saya untuk bangun dan melakukan posisi 69 dengan saya berada di atas tubuhnya.

Saling kemaluan kami menjilati satu sama lain sampai kami beberapa kali orgasme. Setelah lelah, kami berciuman kembali dan memeluk tidur sepanjang malam. Aku benar-benar menikmati pengalaman pertama ini, terutama dengan orang-orang seperti indah dan lembut sebagai Tasya.
Setelah malam itu, kami sering bercinta. Kadang-kadang saya tinggal di kamarnya atau dia di kamarku. Memang, kita tidak berani untuk tidur bersama setiap malam untuk menghindari teman obrolan asrama lainnya.
Asmara kami berakhir dua bulan yang lalu waktu Tasya dan keluarganya pindah ke AustraVelope. Aku benar-benar merindukannya dan tidak tahu apakah saya akan mendapatkan seseorang seperti dia lagi.
Saat ini aku sangat kesepian, dan kadang-kadang keinginan untuk mengatakan kebenaran situasi saya kepada orang lain, mungkin cara ini saya akan lebih mudah untuk mendapatkan teman wanita.
Tapi tampaknya bahwa saat ini saya belum siap dan aku terlalu takut orang tua saya akan marah dan marah jika mereka tahu hanya putrinya adalah seorang lesbian.

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account