CERITA DEWASA DOSEN GALAK MINTA ML

CERITA DEWASA DOSEN GALAK MINTA ML

CERITA DEWASA DOSEN GALAK MINTA ML

CERITA DEWASA DOSEN GALAK MINTA ML Saya lahir di kota M di propinsi Jawa Timur, kota yang panas karena terletak di dataran rendah. Selain ukuran ketinggian bule, kata teman saya, wajah saya lumayan. Mereka bilang aku hitam manis. Sebagai seorang pria, saya juga bangga karena di SMA saya dulu punya banyak teman wanita.

Meskipun saya sendiri tidak ada yang tertarik salah satu dari mereka. Mengingat pertama kali kadang-kadang saya tersenyum sendiri, karena bagaimanapun adalah sesuatu kenangan berharga dalam diri kita. kenangan terutama manis. CERITA DEWASA

Sekarang aku belajar di salah satu universitas swasta di kota S, mengambil jurusan ilmu perhotelan. Aku duduk di tingkat akhir. Sebelum meninggalkan pertama, menyarankan para orang tua untuk dapat menyelesaikan studi tepat waktu. Maklum, situasi ekonomi tua saya memiliki biasa-biasa saja, tidak kaya atau miskin.

Selain itu, saya juga memiliki 3 adik-adik yang juga akan kuliah seperti saya, sehingga harus biaya juga. Saya ingat kata-kata orang tua saya. Dalam hati saya akan berjanji untuk memenuhi permintaan mereka, selesai tepat waktu.

Tapi pembaca, saya sudah menulis di atas bahwa segala sesuatu yang terjadi padaku tanpa aku dapat menyadarinya, sampai sekarang saya masih belum dapat menyelesaikan studi saya hanya karena satu subjek yang belum lulus, kursus terkait count penghitungan. Meskipun saya mengambil alih empat semester, tetapi hasilnya belum lulus juga. Untuk kursus lain yang saya bisa menyelesaikannya, tapi untuk waktu satu ini saya benar-benar merasa kesulitan.

“Hanya Anda berkonsultasi dengan dosen killer pembimbing akademis ..,” kata teman saya, Andi ketika kami berdua sedang duduk di kamar kost.
“Sudah di. Tapi dia juga lepas tangan dengan masalah saya. Ini katanya ditentukan oleh diri sendiri.” Saya berkata, mengisap rokok.
“Ini juga apa yang dia katakan, Gi, semua ditentukan dari dirimu sendiri.” Andi mengatakan saat ia ragu-ragu, tangannya sibuk memainkan pertandingan di depannya.

tenggelam sibuk panjang kami dalam pikiran kita sendiri, sampai akhirnya Andi berkata, “Gini saja, Gi, Anda hanya menghadap mata pembunuh dosen kuliah, ceritakan masalah Anda, mungkin dia ingin membantu,” kata Andi. CERITA DEWASA

Mendengar kata-kata Andi, setelah saya langsung teringat pembunuh saja dosen yang menyebalkan itu. Namanya Ibu Eni, usia sekitar 35 tahun. filmbokepjepang.sex Yang cukup indah, terlalu seksi, tapi banyak teman saya begitu saya mengatakan Ibu Eni adalah pembunuh dosen, banyak teman saya yang membuatnya marah. Maklum Ibu Eni belum menikah atau masih sendiri, perempuan masih memiliki tersinggung dan sensitif.

“Waduh, Di, bagaimana dia bisa dosen killer di kampus kita ..,” kataku ragu.
“Ya, tapi tetap saja Anda harus jujur tentang kesulitan Anda, berbicara dengan baik, masa lalunya tidak akan membantu ..,” kata Andi memberikan nasihat.

Aku berhenti, pertimbangan yang berbeda muncul di kepala saya. Dikejar waktu, pesan orang tua, pembunuh dosen wanita.

Akhirnya saya berkata, “Benar On, saya akan mencoba, besok aku akan pergi ke dia di kampus.”
“Nah gitu dong, segala sesuatu harus dicoba dulu,” kata Andi sambil menepuk bahuku.

Sore itu aku sedang duduk di kantin sekolah dengan segelas es teh di depan saya dan menyalakan rokok di tangan saya. Sebelum bertemu Ibu Eni aku sengaja bersantai pertama, namun, karena kemudian saya akan gugup menghadapinya, aku akan menenangkan diri sejenak. Tanpa aku sadari, tiba-tiba Andi berdiri di belakang saya, menepuk pundakku, sesaat aku terkejut dibuat.

“Mari Gi, sekarang adalah waktu. Ibu Eni aku melihat sedang menuju ke kantornya, mumpung sekarang tidak mengajar, melihat dia ..!” Andi berbisik di telinga saya.
“Oke-oke ..,” kataku singkat sambil berdiri, menghabiskan sisa es teh terakhir, saya melemparkan rokok yang tersisa sedikit, saya mengambil permen di sakunya, menarik napas dalam-dalam.

Aku segera menginjakkan kaki.

“Lalu aku pergi dulu ya, Gi. Sampai jumpa di rumah kos,” kata Andi sambil berlalu.

Aku hanya bisa melambaikan itu, karena pikiran saya masih berkecamuk bimbang, bagaimana saya harus menghadapi Ibu Eni, dosen killer yang masih memilikinya. putri77.net Perlahan aku berjalan lorong menyusup kampus, suasana sangat tenang pada saat itu, diinformasikan Sabtu, banyak mahasiswa yang meliburkan diri, setelah semua jika saya tidak mengalami masalah ini lebih baik aku berbaring sendirian di kamar kost, mengobrol dengan teman-teman.

Hanya karena masalah ini aku harus mengambil kesulitan untuk melihat Ibu Eni dosen si pembunuh, untuk dapat membantu dalam hal ini. Aku melihat pintu di ujung lorong. Memang, Ibu Eni kamar yang terletak di sudut ruangan, sehingga tidak ada orang yang lewat simpang siur di depan kantornya. Itu jelas bahwa negara tenang.

Saya pikir, “Mungkin wanita tidak kenal orang hanya ingin sendirian.”
Perlahan mengetuk pintu, sesaat kemudian suara dari dalam, “Masuk ..!”

Aku segera datang, saya melihat Ibu Eni sedang duduk di belakang mejanya dan membuka-buka folder. Kutup pintu diam-diam. Aku melihat Ibu Eni menatapku dengan senyum, saat saya tidak berpikir dia tersenyum ramah padaku. Sedikit demi sedikit saya mulai merasa tenang, meskipun masih ada sedikit kegugupan dalam hati saya.

“Silakan duduk, apa yang bisa Ibu bantu ..?” Ibu Eni segera mengundang saya untuk duduk, sesaat aku terpesona oleh kecantikannya.

Bagaimana bisa dosen yang begitu cantik dan anggun mendapat pembunuh dosen panggilan. Aku menarik kursi perlahan-lahan, dan kemudian aku duduk.

“Oke, Yogi, apa yang salah di sini, tidak ada yang bisa membantu .. Mom?” Ibu Eni sekali lagi meminta kepada saya dengan senyum yang masih berkembang. CERITA DEWASA

Perlahan-lahan aku bilang masalah saya kepada Ibu Eni, dari keinginan orangtua yang ingin aku agak cepat menyelesaikan studi saya, hingga kursus yang sekarang saya belum mampu menyelesaikan.

Aku melihat Ibu Eni rajin mendengarkan saya sambil sesekali tersenyum padaku. Melihat keadaan seperti itu saya tumbuh semangat bercerita, sampai akhirnya spontan aku berkata, “Apa yang akan Anda lakukan Ibu Eni, untuk dapat menyelesaikan kursus ini.

Mungkin suatu hari nanti membantu dia membersihkan rumah, misalnya, mencuci piring, menggosok, atau baik, katakanlah aku akan mencuci pakaian apapun yang melakukannya demi kursus ini saya bisa menyelesaikan. Saya mohon semua, memberikan nilai ringan dari kursus tentang ibu saya. “Mendengar kata-kata kejujuran dan polos, aku melihat Ibu Eni tertawa saat ia berdiri untuk saya, tampak sedikit tertawa misterius, yang saya tidak bisa mengerti apa maksudnya.

“Setiap Yogi ..?” Kata Nona Eni telah tampaknya mengkonfirmasi kata-kata saya yang secara spontan keluar dari mulut saya adalah nada pertanyaan.
“Setiap Bu ..!” Kutegaskan sekali lagi kata-kata saya spontan.

Sesaat kemudian tanpa sadar Ibu Eni berdiri di belakang saya, ketika saya masih duduk di kursi sambil merenung. Sesaat Ibu Eni memegang bahu saat ia berbisik di telingaku.

“Setiap benar Yogi ..?”

Aku mengangguk, melihat ke bawah, pada waktu itu saya tidak menyadari apa yang akan terjadi. Tiba-tiba, dari belakang, Ibu Eni telah mandi dengan ciuman pipi lembut, sebelum aku menyadari apa yang akan terjadi.

Bu Eni tiba-tiba itu duduk di pangkuan saya, merangkul kepala saya, dan kemudian penghancuran bibir terhadap saya. Pada saat itu saya tidak tahu apa yang harus dilakukan, langsung Ibu Eni memegang tangan dengan kedua tangan, lalu peras-remaskan ke payudara sudah mulai mengencangkan. Aku terbangun, aku melepaskan mulutku dari mulutnya.

“Mom, kita harus ..”

Sebelum saya selesai kata-kata saya, indeks Ibu Eni telah terjebak ke bibirku, seakan menyuruhku untuk diam.

“Ayo Yogi, adalah ibu ingin ..”

Setelah berkata demikian, kembali Ibu Eni melumat bibirku lembut, membimbing kedua tangan agar meremas-remas payudara montok sejak diperketat.

Akhirnya timbul keinginan kedewasaan normal, seakan terhipnotis oleh reaksi dari Ibu Eni menarik dan kata-katanya begitu mengundurkan diri, kami berdua tenggelam dalam hasrat seksual yang sangat bergairah dan panas. Aku membalas tangan pecah-pecah miliknya yang indah sambil terus meremas-remas payudaranya yang masih tertutup oleh pakaian tanpa dipandu lagi.

Ibu Eni tangan ke bagian bawah perut saya, dan kemudian mengusap pangkal pahanya telah diperketat besar. Diikuti kemudian satu per satu tombol di baju saya dibuka oleh Ibu Eni, secara naluriah pula aku mulai membuka satu persatu tombol Bu Eni sambil terus bibirku miliknya.

Setelah dapat membuka kemejanya, serta pakaian saya sudah dipisahkan, semangat kami pemasangan, melihat kedua payudara memakai bra Bu Eni diperketat, payudara yang indah mengintip antara bra. Aku mencium kedua payudara, kulumat pembelahan, payudara yang putih dan indah.

Saya mendengar Ibu Eni mendesah-desah merasakan kenikmatan yang saya berikan. tangan Bu Eni membelai dadanya yang bidang. Aku sudah tua dan hancur mencium payudaranya dengan kedua tangan sesekali meremas-remas dan menggosok payudara dan perutnya.

Akhirnya kuraba tali pengait BH di punggungnya, melepaskan tombol, setelah saya melempar bra ke samping. Saat itu aku benar-benar bisa melihat dengan kedua payudara utuh mulus, putih dan memperketat besar, berdiri harmonis di dadanya. puting Kulumat dengan mulut saya sementara tanganku meremas payudaranya yang lain. Menonjol puting kukulum indah penuh gairah, terdengar desahan napas Bu Eni semakin bergairah.

“Oh .. oh .., .. terus .. Yogi, Yogi terus ..!” Mendesah Ibu Eni dengan pasrah dan memohon.

Melihat kondisi seperti itu, kedewasaan pemasangan. Dengan semangat yang mengebu bergairah, kedua puting payudara Ibu Eni kukulum bergantian dengan kedua tangan mengusap punggungnya, kedua puting payudara yang menonjol di wajah saya. Payudara pengetatan keras.

Aku rindu untuk melakukannya, sampai akhirnya Bu Eni mengatakan berbisik, “Angkat saya di atas meja Yogi .., datang mengangkat saya ..!”

tubuh spontan kubopong Ibu Eni ke meja, kududukkan, maka dengan refleks saya menempatkan barang-barang di atas meja. Folder, buku, pena, kertas, semua saya jatuh ke lantai dengan cepat, untungnya lantai memiliki karpet, sehingga suara yang dihasilkan tidak terlalu keras.

Masih dalam keadaan duduk di atas meja dan aku berdiri di depannya, Ibu Eni langsung meraba tangan sabuk saya, membuka pengaitnya, kemudian membuka celana saya dan turun. Segera saya langsung membuka celana saya, dan melemparkannya ke samping.

Aku melihat Bu Eni tersenyum dan berkata lembut, “Oh .. Yogi .., bagaimana jantan Anda .. kontol begitu panjang dan besar .. Oh .. Yogi, aku sudah cukup untuk merasakannya.”

Aku tersenyum juga, saya melihat Ibu Eni tubuh setengah telanjang. Kemudian saat aku berbaring di atas meja dengan posisi saya berdiri di antara pahanya membentang dengan rok yang berpisah sehingga terlihat paha putih mulus, aku mencium payudaranya, puting kulumat dengan penuh gairah, sementara gerilyawan tangan di antara pahanya.

Saya ingin pemanasan agak lama, saya merasa kami tubuh berkeringat karena gairah yang timbul antara aku dan Ibu Eni dosen si pembunuh. Eni Bu Aku berlari tubuh saya setengah telanjang dan di punggungnya mulai dari perut, kemudian payudaranya yang montok, lalu leher. Aku mendengar desahan-desahan-erangan dan erangan mengundurkan diri dari mulut Ibu Eni.

Sampai kapan Ibu Eni mengatakan kepada saya untuk membuka roknya, perlahan membuka kancing rok kait Bu Eni, membuka restletingnya, maka saya menjatuhkan roknya, lalu aku menjatuhkan diri. Setelah itu saya dibuka dan aku menjatuhkan pakaian saya. Seketika kedewasaan saya ingin lebih bergairah demi melihat tubuh Bu Eni sudah telanjang, tubuh indah dan seksi, dengan gundukan daging antara pahanya ditutupi dengan rambut yang sangat subur.

Bu terdengar Eni mengatakan pasrah, “Yogi .. Ayo, apa yang Anda tunggu ..? Ibu sudah cukup.”

Aku merasa tangan mencengkeram Ibu Eni pangkal paha, menarik untuk mendekatkan antara pahanya. Saya mengikuti kehendak Ibu Eni sudah memuncak saat itu, perlahan tapi pasti aku meletakkan pangkal paha saya telah diperketat keras seperti kuda milik perkasa ke dalam vagina Bu Eni. Aku merasa dimiliki oleh Ny Eni masih agak sempit. Akhirnya, setelah perjuangan kecil, semua bar pangkal paha lenyap ke dalam vagina Bu Eni.

Bu terdengar Eni mengerang dan mendesah, “Oh .. oh .., terus Yogi Yogi .. .. jangan biarkan Yogi .. saya minta ..!”

Tanpa lain pemikiran disertai keinginan sudah bergairah, aku pindah baik pantat saya bolak-balik dengan posisi Bu Eni yang terbaring di atas meja dan aku berdiri di antara pahanya. Pada irama reguler pertama dengan ayunan pantat Bu Eni.

Sering saya mendengar rintihan-rintihan dan mendesah Ibu Eni karena menahan kenikmatan ekstrim. Begitu juga aku, aku mencium dan kulumat kedua payudara Bu Eni dengan mulutku. Saya merasa tangannya Bu Eni meremas-remas rambut saya sambil sesekali merintih, “Oh .. oh .. .. Yogi Yogi Yogi .. jangan biarkan pergi, silahkan ..!” CERITA DEWASA

Mendengar rintihan Ibu Eni, gairah pemasangan, goyanganku tumbuh ganas, kedua saya pindah pantatku maju mundur lebih cepat dan lebih cepat. suara Eni Bu terdengar lagi mengerang, “Oh .. Yogi .. .. kau begitu berani, Anda seorang jantan .. Yogi .. Aku mulai .. oh ..!”

“Ayo Bu .., ayolah kita mencapai puncak bersama-sama, aku sudah cukup,” aku mengeluh.

Setelah mengatakan demikian, saya merasa tubuh saya dan tubuh Bu Eni mengejang, seakan terbang ke langit ketujuh, aku merasakan kenikmatan cairan keluar dari pangkal paha, selangkangan ke dalam vagina Bu kurapatkan Eni. Mendengar keluhan dan rintihan panjang dari mulut Ibu Eni, saya merasa dada saya juga digigit oleh Ibu Eni, seakan kenikmatan ekstrim nmenahan.

“Oh .. Yogi .. oh .. oh .. oh ..”

Setelah saya mengambil cairan dari pangkal paha ke dalam vagina Bu Eni, saya merasa tubuh saya sangat lelah, tubuh saya di atas tubuh kutelungkupkan Bu Eni dengan keadan masih telanjang, sedikit lama saya telungkup di atasnya. Setelah saya merasa kelelahan mulai berkurang, aku segera bangkit dan berkata, “Ibu, apa yang telah kita lakukan tadi ..?”

Kembali Bu Eni memotong saya, “Sudahlah Yogi, yang telah membiarkan hal itu terjadi karena kami berdua ingin, sekarang pulang ke rumah dan alamat Ibu, Anda ingin memberitahu banyak untuk Anda, Anda ingin ..?”

Setelah berkata demikian, Ibu Eni segera menyerahkan kartu namanya. Saya menerima kartu nama yang berisi alamat. Kutermangu saat, saya dikejutkan oleh suara kembali Ibu Eni, “Yogi, pulang, meletakkan pakaian Anda kembali ..!”

Tanpa basa-basi, saya langsung mengenakan pakaian saya, kemudian membuka pintu dan keluar ruangan. Aku berjalan gontai keluar kampus sementara pikiran saya berkecamuk dengan apa yang baru saja terjadi antara aku dan Ibu Eni. Saya telah bermain cinta dengan dosen killer. Bagaimana itu bisa terjadi, semua yang berada di luar kehendak saya. Akhirnya, namun malam ini saya harus mengunjungi Ibu Eni.

Saya menemukan rumah itu begitu kecil tapi subur dengan tanaman dan bunga di halaman depan yang rapi, serasi sekali keadannya. Saya dipanggil langsung pada bel pintu, tidak lama setelah Ibu Eni dirinya membuka pintu, aku melihat Bu Eni tersenyum dan mengundang saya ke dalam.

Aku tahu Bu Eni ternyata tinggal sendirian di rumah ini. Setelah duduk, kemudian kami mulai berbicara. Setelah berbicara panjang, akhirnya saya belajar bahwa Ibu Eni telah dikecewakan oleh banyak pria yang dicintainya. Semua orang hanya ingin tubuhnya bukan cintanya. Ketika saya bosan, pria itu meninggalkan Mrs Eni.

Kemudian jujur pula dia meminta masih menyelesaikan studinya, saya diminta untuk menjadi teman dan kekasih. Akhirnya aku mulai menyadari bahwa posisi saya tidak berbeda dengan gigolo. Saya mendengar Ibu Eni mengatakan, “Selama Anda masih belum lulus, tetap menjadi teman dan kekasih Ibu.

Apapun memenuhi permintaan Anda, uang, nilai perguruan tinggi dalam rangka untuk lulus, semua akan Mrs. bertemu, memahami Yogi ..? “.. Selain melihat Ibu Eni kesendirian tanpa pria bisa memuaskan hasratnya, saya juga mempertimbangkan nilai lulus kuliah, Akhirnya saya bersedia menerima tawarannya. CERITA DEWASA

Akhirnya, malam itu aku dan Ibu Eni kembali melakukan apa yang kami lakukan sore ini di kamar Bu Eni, di kampus. Namun bedanya kali ini aku tidak lagi berfungsi Bu Eni canggung bercinta. Kami bercinta dengan malam yang hebat, tiga kali malam, aku melihat senyum kepuasan di wajah Ibu Eni.

Namun, dan siapa yang tahu berapa lama, aku akan selalu melayani hasrat seksual yang berlebihan, karena tidak ada jaminan mengenai mata kuliah kelulusan yang tidak lulus-lulus bersama.

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account