CERITA DEWASA CHECK IN DENGAN PENJAGA WARNET

CERITA DEWASA CHECK IN DENGAN PENJAGA WARNET

CERITA DEWASA CHECK IN DENGAN PENJAGA WARNET

CERITA DEWASA Kisah nyata tentang hubungan saya dengan cafe kiper yang tidak memiliki tubuh dan wajah cantik. Saya pikir saya tidak bisa mendapatkan kesenangan nya cafe penjaga tubuh, berikut cerita realitas saya bahwa saya menjelaskan.

Mulai dari saat akan memurnikan mobil saya, saya melaju teman saya untuk mencuci mobilnya di tempat cuci mobil, karena kemarin sore mobil habis Trabas bukit-bukit dan banyak lumpur yang menempel Jeep nya. Karena memiliki Trabas pecinta bukit hobi. Nama saya sering dipanggil Dewantoro Riyo Riyo aku masih duduk di semester akhir kuliah saat ini sedang menyelesaikan tugas skripsi.

Ketika melaju teman saya untuk cuci mobil sudah banyak yang menunggu antrian dan terpaksa menunggu lama saya juga telah dijemput, saya pikir, agar tidak bosan aku pergi ke kafe persis di samping garasi yang dekat keleletan hanya 6 rumah,

Setelah membuka pintu masuk kafe saya disambut oleh sebuah kafe penjaga. Ohh …… ternyata menjaga gadis yang bertugas menjaga warnetnya, bergitu pertama aku tidak melihat dia, tapi sengaja ketika saya menyalakan komputer warnet saya melihat wajahnya indah dan memiliki tubuh yang aduhaiiiiii .terus terang ……… Aku jatuh cinta pada gadis sight seeing pertama,

Aku sibuk berpikir untuk diri sendiri, bagaimana aku bertemu dengannya? Tapi mungkin itu adalah nasib bagaimana itu datang dengan sendirinya, itu tidak lama sebelum internet terbuka gadis juga dan dia duduk tepat di belakang saya, jadi posisi kami kembali ke belakang dengan satu sama lain. Aku punya waktu untuk melihat kembali, dan saya melihat dia membuka situs “mIRC”.
“Saya pikir dia ingin ngobrol ya ..,” pikir saya.
Memang benar, ia akan chatting, dan aku bisa melihat bahwa dia menggunakan “nick” Yanthie. Segera, saya pergi ke “mIRC” baik, aku memanggilnya, dia eeh kemacetan balasan.

Kami bertemu, dan selama chatting bahwa ia tidak menyadari bahwa Rio sedang berbicara dengan dia adalah seorang pria yang duduk tepat di belakangnya, hihihihi. Pas satu jam saya selesai, saya membayar, saya sedang memancing chatting dengan dia, aku tahu sekarang nama “Jackie”, bukan “Iryanti”. Dia terlihat benar-benar membuat saya bersemangat.

Aku pergi, pergi ke garasi untuk melihat Rudy, mobil ini sedang dikerjakan. Aku pergi ke kartu lokakarya di telepon, aku menelepon penerangan “108”. Aku bertanya nomor telepon kafe, saya mendapatkan segera setelah aku menelepon, dan saya diminta untuk berbicara dengan Yanti.

“Siapa ya ..?” Yanti suara di sisi lain.
“Ini adalah Rio, mungkin aku tahu kau ..?” Saya membalas.
“Tulis Mei, tetapi jumlah ini di mana Anda bisa ..?” Meminta Yanti lagi.
“Saya telah bermain di kafe Anda ..,” jawab saya.
Dan Oh My God ..! Kata Yanti tidak tahu apa ..?
“Kamu yang sedang mengobrol di belakang saya khan ..?” Dia berkata.
Aku mati, dia sudah tahu rupanya. Sudah malu aku mengakuinya, jika itu aku, dan aku terpesona oleh tampilan dia, tapi aku malu untuk menegur sana, jadi saya menggunakan metode ini saja.

Yanti tertawa, suara deh lezat, kuberanikan hanya ingin bertemu dengannya, suka atau tidak. Sore ini ia mengatakan ia tidak bisa, karena pacarnya (kemudian saya belajar namanya Joe) menjemput dia.
“Bagaimana lusa kemudian ..?” Dia berkata.
“Baiklah kalau begitu ..” kataku.

Jadilah hari setelah itu saya tidak berlatih, pukul 17.00 tepat aku sudah tiba di cafe Yanti. Kami terus jalan deh. Di jalan, premis nakalku sudah mahkota, aku bertanya-tanya berapa lama pacaran Yanti di Joe, berapa kali pacaran, terakhir aku juga mengaku telah memiliki seorang gadis, dan kemudian saya bertanya Jackie tidak akan menjadi gadis saya? Yanti terkejut.
“Jadi Yanti ngeduain Joe donk Yo ..?” Dia bertanya.
“Ya di Rio juga cewek ngeduain Rio ..” jawabku singkat.
“Yo nakal Anda ..” kata Jackie sambil mencubit lengan saya.
“Naaah .., tekan ya gadis ..!” Aku pikir.

Aku menangkapnya, aku memegang kuat, saya menghentikan mobil saya di depan sebuah bangunan sepi dekat Pasaraya Manggarai, Jackie menarik ke arah saya, mencium bibirnya, Yanti mendorong tubuhku.
“Hhhmmmhh Coy ya ..” pikir saya.
Aku menarik tubuhnya terus sedangkan kata gombalku. Akhirnya Yanti tidak menolak lagi, berciuman dibalasnya, lidah dijulurkannya, bibir digigit, lidah kusedot, nikmat sekali, saraf dirangsang. Aku menyentuh pahanya, terus ke selangkangannya, Mary mendesah.

“Apakah Rio ..” desahnya.
Aku berhenti, mesin mobil kuhidupkan, mobil kuarahkan ke hotel di Jakarta Pusat, saya langsung diparkir.
“Bagaimana kita lakukan di sini Yo ..?” Meminta Yanti.
Aku tidak menjawab, saya menyuruhnya untuk menunggu di mobil, aku masuk, saya check in di kamar 104.

Setelah dikirim ke kamar, AC kuhidupkan, maka aku ke mobil.
“Yan, turun yuuk ..!” Saya bilang.
“Tidak tahu ah, seperti kerjakan Rio ..?” Kata Yanti.
Sekali lagi saya mengambil sikap mautku, sampai Jackie juga akan datang ke ruangan. Di ruang saya membuka celana saya. Dengan hanya mengenakan handuk aku pergi ke kamar mandi, ketika aku keluar aku melihat Jackie sedang menonton TV.

“Film Yan .. apa sih?” Tanyaku sambil duduk di sampingnya.
“Sinetron ..,” kata Yanti singkat.
Aku menatap wajahnya, Jackie juga malu dan berkata, “Mengapa ngeliatin sehingga Yo ..?”
“Kau begitu indah ..” rayuku.
“Rio ingin mencium seperti sebelumnya deh ..” kataku.
Aku menarik tubuhnya, Mary berkata apa-apa, aku mengangkat dagu saya, saya melihat dekat matanya, lembut mencium bibirnya, Mary menutup matanya. filmbokepjepang.sex Dibalasnya ciuman, aku terjebak lidahku, Mary menjawab, saya merokok, Mary menjawab. Saya pikiran benar-benar telah menguasai gairah memuncak, aku mencium lehernya, kujilati sepuasku.
“Aaacchh .., Riooo …” mendesah Jackie membuat saya bersemangat menambahkan.
Aku berdiri di samping tempat tidur melihat wajahnya sementara tidak bebas sama sekali.

Aku membuka bajuku, handuk, pakaian akhir, sengaja tidak lampu kupadamkan, ayam lurus “vertikal-melompat” keluar “sarang”. Yanti melihat tertegun, aku pergi ke dia, aku meraih tangannya, meletakkannya di atas penisku dan mengatakan kepadanya untuk bergerak “shuffle”.
“Aaahhh nikmat sekali ..” Aku mendesah.

15 menit Yanti melakukan itu, aku melepaskan penisku tangannya, menarik wajahnya, kuarahkan ke penisku. Yanti awalnya menolak, dengan sedikit kekuatan juga akan dia. Datang penisku di mulut mungilnya. Dia bergerak maju-mundur berulang kali sampai basah kuyup ayam air liur, saya merasa sperma saya keluar, menarik rambutnya.
“Berhenti Yanti ..!” Saya bilang.

Sekarang aku berbaring dia, kutelanjangi Yanti sampai sehelai benang pun tidak lagi di tubuhnya. Aku menatapnya, menatap mol perut kirinya cukup besar. Aku mencium bibirnya, dagu, ke bawah leher, dada, perut, pusar dan saya merokok mol, Yanti menggelinjang geli. Saya juga diteruskan ke selangkangannya, saya menempatkan jari tengah saya sementara saya terus mencium selangkangannya.

“Aaaccchhh Riiiooo niiikkkmaaatnyaaa sayaaanggg …” desah Jackie.
Jackie mengangkat pantatnya tinggi, saya merasa vagina basah. Yanti memiliki rupanya orgasme. Sekarang saya naik Yanti tubuh, penisku sudah berdenyut mendambakan pelampiasan sangat baik. Kuarahkan penisku ke dalam vagina Yanti, aku membawa pinggulku perlahan, bahkan tidak satu saat mata memandang Yanti melepaskan. Saya melihat Jackie menggigit bibirnya.
“Sakiiittt Riiiooo …” desahnya.
Aku berhenti sejenak, dan kemudian saya juga lulus lagi, Yanti mendesis lagi. Aku melihat tetesan air mata di sisinya.

“Saayyyaangg Sakit ..?” Saya bertanya.
“Iyyaaa Riiiooo, Anda memiliki besar ..” kata Yanti meracau.
“Yang memiliki Joe besar yang sama ..?” Saya bertanya.
“Sakit besar memiliki Anda Riooo … saaayyyaangghhh, perrriiihhh, Tapiii niiikmaaatthh sekaliii ..” erang Yanti.
Akhirnya mendapatkan semua penisku ke dalam vagina. Aku menarik kembali dan sebagainya, hasilnya luar biasa, Jackie geram, menjepit kakinya sebagai pinggang keras, gigi tertanam di bahu, saya merasa sakit. Waaaahhh berdarah ya … Yanti orgasme untuk kedua kalinya.

Sekarang saya mengubah posisi saya, saya mengatakan kepada Jackie menungging, dan nafsu memuncak kutusukkan penisku ke anusnya, aku merasa otot “spchincter ani” erat mencengkeram kemaluannya. Aku pindah dan keluar dari penisku, aku memegang payudaranya, Yanti mencengkeram tepi tempat tidur.
“Riiooo … saaayyyaanngghh … ciiintaaa … eeennnaaakkhhh … Riioooo .. Rioooo … nikmaaatthh sayaaaanggghh … terrruuussshhh cinnntaaaa …” Jackie mengerang terus menerus.
Aku benar-benar nikmat, “Yaaanntiii kuhamili kamuuuu … kamuuu baik tubuh bangeeettthh ..” Aku mengerang juga.

10 menit kemudian saya tidak tahan lagi, berdenyut ayam yang kuat, ketat hip kucengkram Yanti, sperma kusemburkan di vagina Yanti bulu.
“Aaacchhh nikmat sekali …” Aku mendesah di telinganya.
Kami juga merosot.

Setelah itu kita ulangi beberapa kali di hotel dekat cafe Yanti. Kami masih berhubungan lewat telepon. Tidak jarang kita bertemu untuk melakukannya lagi. Dan pada akhirnya saya mendapat kata Sekarang Yanti telah menikah dengan Joe.

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account