CERITA DEWASA 3 WANITA PENGGODA

CERITA DEWASA 3 WANITA PENGGODA

CERITA DEWASA 3 WANITA PENGGODA

 

CERITA DEWASA 3 WANITA PENGGODA Hari terakhir tes, sudah terlambat benar-benar dech .. agak mendung memasuki asrama-ku,. Perlahan aku membuka pintu kamar saya, baru .. aku akan masuk kamar kost saya, .. Mang Udin melintas, ..
“Non, ..” Geli benar-benar sulit ia menyeringai begitu,. Selain itu, saya tidak membalas dendam pada Mang Udin, ..
“Apa Ujang Mang ??” Tanya saya malas, ..
“Nama saya Udin Non, bukan Ujang, ..” protesnya, ..
“Ah hanya menulis, .. emang Ujang tambahan yang berarti benar ??” Thread-ku

“Ya, si non, non nama Ujang, bukan arti pembantu .., ..” Brightness, ..
“Owh, jadi, .. lalu mengapa Mang Udin,.” Saya ingin cepat masuk, kesal terlihat jelek wajah itu, ..
“Gapapa non, rindu aja, ..” Dia menyeringai, dia pikir baik kali ya, ..

Aku melangkah ke dalam ruangan, mengunci rapat-rapat .. biarkan Mang Ujang, eh Mang Udin tidak masuk ke acara lagi kayak waktu itu, tunggu saja .. Mang Udin, seminggu lagi ya, ..

Singkatnya, yang tidak perlu saya bagaimana ujian sulit tertentu saya, akhirnya seminggu kemudian, pada hari Kamis, pada saat itu, teman-teman saya waktu SMA saya datang ke tempat-ku,. Satu nama adalah Adel yang adalah tipe cewek yang benar-benar cerewet, 100x lebih banyak bicara daripada aku, jadi gemuk gemuk-tapi masih seksi, .. rambutnya di cat coklat, yang .. nama Erlin lain, tapi kami biasa memanggilnya Lili, .. omelan yang sama pada saya, dech indah dan rambutnya masih panjang seperti yang lama kesan, elegan ..

Yah tidak membayangkan bagaimana ramai nya kamar kost aku, ada 3 gadis cerewet yang sudah sekitar 3 bulan terlambat tidak terpenuhi,. Dan saya pikir tidak menarik juga untuk diceritain tepat .. u ingin mendengar masa depan gosipin orang-orang kita, tar minder lagi, .. hehehe ..

Ampe ngungkapin ide gila saya akhirnya berhasil ngerjain Mang Udin, pertama .. Lili menolak ide gila,. Beda dengan Adel penasaran penisnya impoten Mang Udin, ..

“Tentu Dell ??” tanya Lili, wajahnya .. tidak percaya begitu, ..
“Tentu itu, itu dihitung sebagai teman bantuin hahaha ..”
“Mang punya rencana Dell pa ??” Tanyakan rasa ingin tahu saya, ..

Adel itu berbisik kami bertiga, .. Mendengar bahwa ide gila bahwa saya dan Lili tertawa, ..
“Tapi banyak godain lu ya, ..” Lili masih tertawa bawah todongan senjata Adel,.
“Ya dech salah …” Adel bergabung tertawa ..

Jadi mulai Dendam Operasi, ..

“Mang Udin, tolong donk, ..” Aku menelepon Mang Udin, yang kebetulan lewat, padahal sebenarnya deliberately’ve menunggu, ..
“Loh ada non,” Ya buru-buru mendekat, pasti bukan karena dia pembantu yang rajin, tapi melihat saya hanya mengenakan balutan handuk tubuh saya, ..
“Itu Mang Udin, Air dikamar mandi mati ..” merajuk-ku, ..

“Tar Mang Udin periksa diatas, ..” katanya, matanya sudah bersedia nerkam kayak aja, ..
“Itu Mang Udin, Shower waktu mati saya menulis, karena dalam koq api wastafel, ..”
“OW, yawda Mang Udin masuk ya, periksa, ..” Wajahnya seolah-olah mengatakan, “donk Nah gini, ini adalah apa yang saya tunggu, ..”

Tapi Mang Udin begitu terkejut setelah memasuki kamar saya, Adel dan Lili berdiri di samping kursi memakai biasa untuk bermain komputer dan browsing DS,. Keduanya tersenyum manja menatap Mang Udin, ..

“Duduk di sini donk Mang, ..” Goda Adel, .Sementara aku menutup pintu kamarku
“Taps, ..”, “Aku ingin benerin keran, ..” kata Mang Udin, berpura-pura … playboy dasar yang suka berpura-pura, ..
“Tar aja, duduk di sini, ..”
Mang Udin sebagai kebinggungan, napas sebelum melangkah ke kursi, dan duduk di atasnya, ..

Mang Udin sekarang duduk di kursi, wajahnya tampak bingung tapi juga garis-garis bahagia dalam senyumnya, bagaimana tidak, berdiri di depan tiga gadis cantik yang notabenenya masih seorang mahasiswa dengan hanya tubuh perban handuk dari kami bertiga, ..

Adel yang paling gila di antara kita langsung menggoda mang Udin, ..
“Mang Udin ya ??” goda Adel paha sambil duduk di Mang Udin, ..
Ekspresi Mang Udin tampak seperti orang yang serba salah, ia mengganguk sambil menjawab dengan gelagapan, ..
“Aku … aku ya neng, yang neng ya ??” Tanya dia, tampaknya dia coy, tapi biasanya tidak tahu malu, ..

“Ah, Mang Udin, itu teman saya, kenalin donk, ..” Goda-ku, di lihat sekali marah pada gaya nya sok alim itu, ..
“Udin neng, ..” Mang Udin Sambat, ia menggelengkan Adel, ..
“Adel, ..” Adel senyum menggoda, .. membuka kancing kemejanya-tombol Mang Udin, ..
“Mang Mang Udin Udin, mang Udin suka diginiin ga ??” Goda Adel jari membelaikan di dada sementara Mang Udin, ..

Ekspersi terkejut Mang Udin tidak biasa, benar-benar membuat perut saya bergejolak tawa, Adel benar-benar putus asa mengoda Mang Udin seperti ini, .. Lili yang tampak Sendari gugup tertawa off, bahkan menimpali menggoda Mang Udin, ..

“Mang Udin tubuh yang kuat ya, ..” Lili berbisik tepat di depan telinga Mang Udin
“Oh ya donk Dek, ..” Dia menjawab dengan aksen Madura, .. sementara ia sedikit menarik wajahnya tak tahan merasakan nafas Lili di telinganya, ..
“Open O Mang Udin, ..” Adel hanya berpura-pura menjadi, sementara ia dan Lili telah menanggalkan celana Mang Udin, hingga penisnya menggantung lemah

Adel dan Lili menahan tawa, sama seperti aku, .. Adel meraih tangan Mang Mang Udin Udin meminta handuk pembebasannya, iseng Mang Udin juga langsung melepas kaitan Lili handuk, ..

“Ah si Mamang, ..” Lili seperti kaget, melihat jengkel Mang Udin, ..
“Hehehehe, ..” jawab Mang Udin cengengesannya dengan, ..
“Mang Udin ingin ??” Tanya Adel, .. Mang Udin menunjuk penis masih lemas lemah
“Apa yang akan aja dech Neng, ..” Mang Udin cengengesan

Adel ke bawah dan meraih penisnya dengan tangannya, mengulurkan lidahnya, dan tubuh Mang Udin bergetar saat lidah Adel menyentuh penisnya itu, ..

“Duh Mang Udin, senang ya ??” MOCK-ku,.
“Iya donk Non, hehehe, ..” Seperti yang saya harapkan, jadi saya mendekati Mang Udin menarik handuk saya, ..
“Saya akan telanjang semua, ..” Dia mengatakan menyeringai,.

Aku hanya tersenyum melihat tingkah lakunya, tertawa diam-diam menunggu untuk membalas dendam saya saat lagi, ..

Mang Udin mulai berani dan gigitan bibir Lili, Lili sendiri awalnya ingin menolak tapi tidak begitu, ia membiarkan Mang Udin menciumnya sementara Adel lebih sibuk dengan usaha-nya dan memang paling ingin membuktikan “Bad perkasaan” mang Udin, ia menggunakan lidah bermain Mang Udin penis, sesekali mengisap tanpa jijik sedikit pun, memang yang satu ini agak hyperseks, ..

Dia mengisap kepala penis Mang Udin antara keras dan tidak tahan, .. sementara tangannya sibuk mengaduk-aduk batang kemaluannya, .. aku membantu Adel bermain testis Mang Udin, dan aku selalu tertarik dengan bentuk mang puting Udin selalu menunjuk ke atas,

Saya bermain putingnya lucu lidah-ku membelai dadanya sampai basah sementara Mang Udin masih sibuk gigitan Lili, yang terlihat baik-baik saja aja menerima ciuman Mang Udin yang benernya tidak baik, dan asal-asalan, sementara juga tangan Mang Udin tidak memungkinkan Lili sepasang payudara menggantung di dekatnya, …

Lili mengutak-atik payudara, meremas-meremas lembut sampai sedikit kasar, yang membuat Lili sesekali mengerang, cukup lama .. juga kami berempat dalam keadaan itu, namun penis Mang Udin tidak naik, bahkan bergetar bergetar dan menuangkan spermanya ke dada Adel, ..

“Masih kuat Mang ??” Tanya Adel, ..
“Ya Mang kuat Kalo Gak tidak dipaksa, ..” ejek-ku, dengan nada halus, ..
“Ya loh Mang kemudian impoten, ..” kata Lili,
“Oh-neng Neng, tenang itu tidak apa-apa ..”
“Bener nich mang ??” Tanya Adel
“Dech non Bener, ..”
“Di sini Yawda Mang biarkan tidur, ..” Mang Udin Adel panduan untuk kasur saya, ..

Adel berdiri sebelum memberikan vaginanya itu tepat di wajah Mang Udin, Mang Udin dengan sigap bergerak lidahnya membelai vaginanya Adel itu, lidahnya menyapu-menyapu, sementara aku mengganggu Mang Udin dengan membelai dada dengan nya jari-ku, kadang-kadang saya menggunakan lidah-ku membelai putingnya itu, ..

Bergetar bergetar menerima rangsangan sedemikian rupa, tapi ia hanya bisa menghela napas mendesah tertahan, dan sedang sibuk bergerak lidahnya di vagina Adel, sesekali Adel mendesah-desah nikmat, memang aku tahu pasti bahwa itu adalah salah satu keterampilan Mang Udin, selain ke tangan permainan, .. tapi ya itu bagus hanya 2 dari Mang Udin, gak sich lain, terutama junior-nya yang tidak bisa ereksi, ..

“Ehmmm, Mang Udin, ..” Adel mendesah mendesah, aku tawa kecil juga melihat ekspresi wajah teman-teman saya, ..

Sementara Lili mulai bermain dengan penisnya Mang Udin, ia tampak sangat tertarik dengan penis Mang Udin, yang memiliki kepala penis yang disunat, tapi pendek dan lembek seperti itu, .. ia tersenyum sendiri saat bermain dengan penis, sementara sesekali memainkan lidah di penis testis, ..

“Mang Udin enak gak ??” Tanya Lili, ..
“Enn Non-ennak, .. lagi ..” Jawaban Mang Udin disela permainan lidah Adel ..
“Jika demikian keras untuk membuat donk, ..” Lili senyum diblokir oleh tubuh Adel,.
Mang Udin tampaknya pura-pura tidak mendengar dan lulus pada permainan lidah,.

Sementara saya dan Lili sekarang sibuk merangsang penis Mang Udi, sesekali terlihat mengeras tapi segera kembali lembek dan terkulai, aku dan Lili hanya tersenyum saja, melihat lemasnya penis Mang Udin, sementara tangan kami berdua bergiliran memainkan penis Mang Udin mulai dari batang ke buah zakarnya, ..

Penis tiba-tiba gemetar, tidak lama setelah tubuh Mang Udin ikut-ikutan menjadi kaku, sementara penisnya mulai menumpahkan cairan kental, aku tertawa hanya untuk melihatnya, serta Lili, ..

“Mang Sudah keluar ya ??” Goda-ku, ..
“Tidak Neng, itu hanya sich aja sedikit, ..”
“OH begitu, ..” Jawaban saya bermain bodoh, ..

“Mang Udin kuat ya, ..” Adel pujian pura-pura, di sela-sela .. sigh ..
“Iya donk neng, Udin, ..” kata Dia bangga, ..
“Adel ingin nyobain ya ??” Kata Adel lagi, ekspresi wajah Mang Udin langsung berubah serius, seperti orang kebinggungan
“Yawda, ..” katanya pasrah,.

Adel naik turun, ia menarik lemas penis Mang Udin yang lemah, ia tampak Mang Udin dengan ragu-ragu, ..

“Ini bisa Mang ??” Tanya Adel, ..
“Tergantung pada kegembiraan, ..” Dia mengelak, ..

Adel hanya tersenyum, dan beristirahat pada penis, dengan tangannya ia membimbing penisnya tepat di mulut vagina sementara dia perlahan-lahan mulai bergerak membalur tubuhnya Mang Udin antara penis dan mulut vagina

Pasti gaya menarik yang Adel Mang Udin jika penis bisa mengeras, dan aku pindah ke mencium Lili Mang Udin, namun Mang wajah Udin bahkan mereka yang memegang rasa sakit, .. sementara tangan saya, menarik tangan saya ke dadanya Mang Udin-ku, Mang Udin perlahan mulai meremas dada saya, saat ia mencium Lili, tangannya meremas payudara saya, puting play-ku, sampai aku adalah bantuan napas sedikit yang diberikan oleh Mang Udin,.

Melihat reaksi saya Mang Udin seperti di atas angin, tangannya mulai bergerak turun ke dalam sisa vagina saya, merenggangkannya dan menyentuh daerah saya sensitife itu dengan tangannya, .. merasakan belaian tangan nya pada saat itu sedikit membuat tubuh saya menggigil, tapi saya tidak ingin Pengunjung mengerjai Mang Udin, aku menggambar tangannya dari lubang vagina saya itu, bus saya naik begitu mudah ..

Aku memegang dadaku hanya kemulutnya, Mang Udin melepaskan ciuman Lili, dan bermain dada saya dengan lidahnya, lidah menyentuh bermain puting saya membuat merangkak saya kulit, juga, terutama gigitan sesekali pelannya itu, .. Tapi tidak Mang Udin jika mudah puas, seakan lupa bahwa ekspresinya sakit di wajahnya masih hidup, tidak bisa dari saya, Mang Udin gerilya tangan kewanitaan lubang Lili, Lili .. hanya diam, membiarkan tangan Mang Udin bermain di sana, ..

Menghadapi Lili mulai berubah, wajahnya memerah, sementara Mang Udin masih cukup dapat membagi konsentrasi mereka mainkan lidah di dada-ku dan tangannya di vagina Lili, sementara Adel makin asyik mengerjai Mang Udin meremas-remas kantong kemaluannya sambil terus memainkan penis Mang Udin antara tangan dan bibir ayam itu,. Membuat Mang Udin tidak berlangsung lama ..

Mang Udin kembali tubuh-getar getar besar, ia gemetar tapi wajahnya seperti orang yang menanggung rasa sakit, .. Penis Mang Udin kembali debit sperma, filmbokepjepang.sex dia mengerang kesakitan menghentikan gerakan tangannya di vagina saya dan vagina Lili, ia seperti seseorang yang begitu menahan sakit, .. sementara Adel adalah lurus ke bawah, tampak seperti penis menyusut wajah Mang Udin tampak puas mengerjai Adel Mang Udin seperti itu, ..

“Yah jangan Mang Udin weve nich impoten, ..” Aku meraih kesempatan yang diciptakan oleh Adel, ..
“Eh lezat aja, itu tidak sulit hanya,.” Evasive Mang Udin,
“Tapi itu sudah ampe keluar lagi Mang, ..” tanya Lili, seperti biasa dengan gaya polos nya, ..
“Ya omong kosong sich aja Non, ..” kata Mang Udin
“Ah Bener Mang, ..” Adel menggunakan jari menekan penis lemah Mang Udin itu, ..
“Iya bener Non, ..” Katanya sakit, ..
“Lalu aku mainin lagi ya Mang, ..” Ancam saya, menarik penis Mang Udin, seolah-olah untuk kocok ..

“Silakan dech Non kebaikan, .. Ya Mang Udin impoten” kata Mang Udin tidak tahan, berebut, mendapatkan penisnya layu setelah memaksa tiga kali memuntahkan sperma sebelum penisnya yang tidak bisa keras, katanya sedikit sich sakit ,.

“Nah, Mang Udin mulai sekarang lakukan seperti iseng membawa orang luar lagi ya, ..” kataku, membelai wajahnya, ..
“Ya rokok, tidak lagi suer dech, ..”
“Nah Mang Udin juga cerita tidak mungkin keimpotenaan Mang Udin kesebar, ..” kata saya lagi, ..

“Ya Non, Mang Udin negrti harus bagaimana, Janji, ..” Wajahnya masih ditekuk
“Ya, jika demikian Mang Udin mandi di sana, Hehehe ..” Adel tertawa penis Mang Udin sekarang benar-benar lemas tak berdaya, ..
“Tidak ada dimandiin Non ??” Tanya Mang Udin masih tak tahu malu, ..
“Tar ya Mang, jika Anda telah penis bisa ereksi ini, ..” Lili ikut-ikutan tertawa pada Mang Udin akhirnya mau mengakui bahwa ia Impotensi, ..

Dengan wajah diteguk, Mang Udin keluar dari kamar saya, dan kami bertiga tertawa penuh kepuasan setelah mengerjai Mang Udin, ..

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account