Berawal Les Gratis, Hingga Ngesex Gratis

Berawal Les Gratis, Hingga Ngesex Gratis

Berawal Les Gratis, Hingga Ngesex Gratis

Saat aku masih jadi mahasiswa, aku dulu memilih jurusan bahasa inggris, karena dari SMA nilai bhasa inggrisku selalu mendapatkan nilai baik, maka dari itu aku memlilih jurusan bahasa inggris, perkenalanku dengan gadis cute, Farah namanya dia cantik dengan bulu mata yang lentik dan bibir yang tipis.

Dari perkenalan itu aku mulai beraksi dengan memberikan les gratis ke rumahnya karena permintaan dia sendiri, sungguh hatiku deg deg an mendengar perkataanya dia kepadaku, terlintas aku sempat ada pikiran kotor dalam otakku, rencana rencana buruk masuk di telinga dan pikiranku.
Burungku berdiri bila membayangkan dengan Farah jika kita berhubungan intim, melkihat dadanya yang super gede dan pantatnya yang padat, burungku semakin mengeras bila memang itu terjadi, saat kita duduk bersama si Farah berkata denganku.
“Kak, ajarin aku PR bahasa Inggris dong” pintanya sambil tersenyum.
“Boleh, emang PR nya susah ya?” tanyaku basa-basi.
“Iya, banyak lagi”
“Ya sudah, kamu ambil bukunya, nanti aku ajari” pintaku sambil mataku tak berhenti.
“Ini kak, bukunya, ” Tiba-tiba suara merdu mengagetkan lamunanku.
“Eh, Farah, cepet banget ambil bukunya?” tanyaku berdalih dan gelagapan.
“Rumahku dekat dari sini, yang itu, cat warna merah?”
Ia menunjukkan rumahnya sambil menudingkan telunjuknya. Aku perhatikan bagian dadanya, saat dia menunujuk, kulihat dari sela ketiaknya bulatan dadanya yang terbungkus kaos sungguh indah, apalagi terbuka tiada satu lehai benangpun yang menutupinya. Pikiranku mulai kotor.
“Kak, di ajak ngomong kok malah bengong.”
Farah dengan cepat menurunkan tangannya dan me-nekuk punggungnya sehingga busungan dadanya mengecil. Rupanya dia tahu apa yang aku perhatikan. Tapi meskipun posisinya begitu, tetap saja dadanya terlihat, karena ukurannya sedikit besar. Dia tersenyum memperhatikanku, menjadikan aku salah tingkah.
“Ah, enggak, enggak bengong kok,” jawabku sekenanya. Lalu aku meminta buku PR nya.
“Wah, ini mah sedikit susah, aku harus liat buku panduanku dulu”
Aku mencari alas an agar aku bebas berduaan dengannya.
“Buku panduan apaan sih?” tanya Farah.
“Pelajaran kuliahku, atau begini aja, kamu besok sepulang sekolah mampir ke rumahku, nanti aku ajari sampai bisa”
Alasanku mulai kususun untuk menjebaknya.
“Ya sudah, besok aja ya”
Aku menyerahkan kembali buku PR nya sambil meremas tangannya, Farah buru-buru menarik tangannya sambil tersenyum dan lari menuju rumahnya. Sebelum menghilang di balik tikungan, dia tersenyum penuh arti kepadaku. Tepat jam 1 siang Farah datang di saat aku lagi tiduran di kamarku. Pintu kamarku di ketuk.
“Kak…, kak…”
Farah memanggil, lalu kubuka pintu kamarku dan menyuruhnya duduk di sofa ruang tamu. Sementara aku ganti pakaian. Setelah basa-basi aku lantas mengerjakan Prnya dan mengajarinya bahasa inggris. Burungku yang sedari kedatangannya tegang kini mulai terasa pegal dan tak terhitung berapa kali aku menelan air liur, saat dia membungkuk dan secara tak sengaja aku mengintip belahan dadanya.
Aku memperhatikan wajahnya yang sekarang begitu dekat dan mencium parfumnya yang bercampur sedikit keringat.
“Capek..?” kataku setelah dia selesai menulis Prnya dan menghela nafas berat kelelahan.
“Iya, sedikit…”
“Apanya yang capek?” tanyaku.
“Tangannya pegel, dari tadi nulis melulu” sembari memijit tangan kanannya.
“Ah, enak kak” desah Farah sambil menikmati pijatanki.
Akupun semakin berani memijat, dari tangan pindah ke bahu, dari bahu pindah ke pangkal leher. Farah terlihat memejamkan mata. Sepertinya Farah meresapi pijatan di pangkal lehernya.
“Enak enggak?” tanyaku parau.
“Enak sekali kak” desah Farah membuat anuku semakin keras.
Akupun memberanikan diri membuka kancing bajunya yang paling atas, dan dia diam saja. Satu kancing baju sudah cukup bagiku untuk melihat betapa mulusnya mundak ABG ini. Akupun melakukan pemijatan yang pelan dan setengah mengelus elus pundak tersebut.
“Ah.. Enak sekali kak, aku jadi ngantuk”
Terlihat Farah sudah sedikit tergoda dengan trik yang kumainkan.
“Enggak papa kalau kamu sambil tiduran, aku pijit komplit deh” Aku menawarkan jasa gratis.
“Enggak ah, begini juga sudah enak.” Farah menjawab sambil terpejam.
Aku terangsang bukan kepalang dan burungku sudah berdenyut kencang. Aku meraba pundak dan turun sedikit ke bagian dada atasnya. Dan Farah masih terdiam. Aku melangkah ke belakang tubuhnya dan terus melakukan usapan, dan berusaha menempelkan anuku ke punggungnya. Hangat. Aku beranikan untuk membuka kancing bajunya yang kedua dan dia masih diam sambil terpejam. Aku sudah tak tahan, aku raba dadanya yang montok dengan kedua telapak tanganku dan meremasnya perlahan.
“Ah. Kak… Jangan… Malu, nanti dilihat orang,” kata Farah sambil berusaha memegang kedua tanganku.
Tapi Farah tidak berusah menghentikan aktifitas tanganku yang sedang mengelus benda bundar di dadanya. Kemudian aku mencium lehernya yang putih dari belakang.
“Ah… Kak… Aku malu nanti dilihat orang,” katanya sambil menghindar dari ciumanku.
Aku terus berusaha mencium lehernya dari belakang saat Farah berusaha berdiri dan memeluknya. Tangan kiriku memeluk perut, tangan kananku memeluk dadanya. Dia Seperti kaget melihat tindakanku yang agresif ini. Tapi Farah tidak berusaha menghindar.
“Farah… Kamu cantik sekali,” gumamku dengan suara parau.
Farah hanya berdiri terdiam. Tangannya memgangi tanganku yang meraba dadanya. Matanya terpejam dan mulutnya mendesah.
“Ah… Kakk…”
Tangan kananku berpindah dari dada turun mengelus pahanya. Aku singkap rok birunya, burungku aku tempelkan pada belahan pantatnya yang bahenol. Aku gesekkan kontolku pelan pelan. Enak sekali rasanya. Aku buka kancing ketiga, keempat dan semua…
Farah diam saja. Tangan kananku mencoba meraba daerah terlarangnya, tapi tiba-tiba, tanganku di pegangnya dan ditepiskannya. Tanpa sepatah kata dia berlari ke kamarku yang tidak aku kunci. Aku kaget. Namun aku jadi lega karena ia berlari ke arah kamar. Berarti…
Aku segera menyulus dengan cepat ke arah kamar sambil membenarkan posisi kontolku yang menonjol, karena aku tidak pakai CD. Aku kunci kamar dan aku melihat Farah berdiri di depan cermin besar dengan masih posisi bajunya terbuka, tidak dikancingkan. Aku mendekat dan aku raih mukanya dengan kedua tanganku dan kemudian tanpa kata-kata aku mencium bibirnya yang aduhai.
“Emmm…”
Tangan kananku mencoba membuka pakaian seragam SMPnya. Dan kini terpampang kedua dadanya yang dilapisi BH merah. Dia sudah tidak perduli lagi dengan usahaku, bahkan tangannya merangkul leherku sambil membalas lumatan bibirku.
Aku semakin berani membuka kancing Bhnya, sambil mengelus punggungnya. Sementara bibirku terus mecium bibirnya dengan lahap. Tak ada kata yang terucap, hanya suara beradunya bibir dan dengau nafas yang kian memburu. Aku berhasil membuka Bhnya, tapi kedua tangannya menutupi dadanya seolah tidak boleh dilihat. Aku tidak perduli. Aku singkap rok birunya dan aku elus-elus pantatnya sambil menempelkan kontolku tepat ke selangkangannya. Aku tekan sedikit dengan tanganku yang menempel di pantatnya. Farah pun menekan selangkangannya ke depan.
“Ah…, Farah…”
Aku mencoba membuka resleting roknya dan dengan sekali sentak, jatuhlah rok itu ke lantai.
“Kak… Mau ngapain sihhh pake lepas rokk…” suaranya sudah tidak beraturan.
“Enggak papa, cuma mau liat aja…” jawabku sekenanya.
Tangan kanan Farah menutup vagina nya dan tangan kiri menutup buah dadanya. Tapi aku terus mencium sekenanya.
“Farah… Kakak boleh pegang ini enggak?” tanyaku sambil meraba toketnya.
“Enggak boleh…?” katanya sambil tersenyum manis.
“Sedikit aja, masak enggak boleh sih..” aku merayu.
Farah tidak menjawab dengan kata-kata tapi dia tiba-tiba memelukku dengan menempelkan toketnya ke dadaku. Empuk banget. Enak. Aku pegang payudara sebelah kirinya dengan tangan kananku dan kuremas perlahan.
“Ah…” Farah mendesah.
Tangan kiriku meraba resleting celanaku dan membukanya dan…
“Kak… Farahii takut…” katanya sambil terus melihat ke kontolku yang ngacung tepat ke arah vagina nya yang masih tertutup CD.
“Enggak usah takut, enak kok, nanti kamu rasain aja, pasti ketagihan”
Lalu aku tuntun tangannya untuk memegang kontolku.
“Begini ya bentuknya kontol laki-laki…” kata Farah sambil memegang dan memperhatikan.
“Emang kamu belum pernah tahu?” tanyaku.
“Selama ini Farah hanya baca di stensil dan membayangkan aja… Gimana bentuknya..”
Pantas, pikirku sedikit aneh, karena sejak dari tadi Farah tidak berusaha untuk menghindar atau melawan saat aku kerjai, rupanya dia penasaran dan ingin tahu lebih banyak tentang lelaki dan membuktikan kebenaran cerita dari stensil yang dia baca.
“Apa semua bentuk kontol laki begini ya…?” Farah bertanya sambil mengelus.
“Eemm… Shhh… Iyyaa… Samaa…” jawabku keenakan karena elusan tangannya. Lalu aku mencium teteknya dan menghisapnya.
“Ahhh… Enak kak…” desahnya.
Tangannya semakin kencang memegang Kontolku. Aku coba membuka CD nya dengan tangan kiri sementara tangan kanan meremas pantatnya. Sedikit turun CD nya. Tapi sudah cukup untuk memamerkan bulu-bulu tebal yang ada di sekitar vagina nya.
“Farah… Enakkk enggak…?” tanyaku basa-basi.
“Enakkk kakk…?” jawabnya dengan mata tertutup.
Lalu aku sodokkan kontolku ke arah vagina nya yang masih rapat karena posisinya berdiri. Hangat dan basah. Aku gesek terus maju mundur dan enak sekali aku rasakan. Farahpun terlihat mendesah dan memelukku erat. Pantatnya aku dorong ke arahku seirama dengan sodokanku ke vagina nya.
“Ahh… Ahh… Ehmmm…” Farah mendesah enggak karuan.
Aku sadar bahwa kontol ku tidak masuk ke lubang vagina nya, hanya menggesek bagian luar dan mungkin klit nya. Tapi enaknya bukan kepalang.
“Kak… Aku… Mau pipisss… Ohhh… Kak… Ohhh…” Farah mendesah panjang. Rupanya dia mau klimaks, hanya dia tidak tahu, makanya disebutnya mau pipis.
“Ah… Kakakkk… Juggaaa mauuu… Oh… Shhh… Ouhhh…”
Farah memeluk erat sekali. Semakin erat dan erat… Aku dorong kuat pantatku kedepan dan tanganku mendorong pantanya kuat kuat. Dan muncratlah spermaku.
“Ahhh… Oh… Shhh… Farahii… Ouhhh…”
Farah tak kalah semangatnya. Dia mendorongkan pantatnya maju bersamaan dengan klimak yang ia dapat.
“Kakkk… Ahhh… Ahhh… Shhh…” Dipeluknya aku erat-erat hingga hampir 1 menit.
“shhh… Aduhhh… Enakkk… Viii…”
Gumamku disela-sela pelukannya yang erat. Keringat bercucuran dari kening dan punggung Farah. Aku elus semua tubuhnya dan kuremas payudara dan pantatnya. Tampak ketegangan menyelimuti mukanya yang ayu. Matanya masih tertutup menikmati sisa-sisa kenikmatan yang ada. Setelah itu Farah melepaskan pelukannya dan menuju kasur yang aku gelar sebagai tempat tidur. Dia baringkan tubuhnya di situ dengan kaki di tekuk dan tangan di satukan menutupi toketnya. Matanya kemudian terpejam dengan bibir tersenyum di tahan.
Aku sibuk mencari lap untuk mengelap cairan sperma yang tumpah di lantai dan sisa yang menempel di kontol ku. Sambil mengelap Kontol, aku perhatikan Farah yang terbaring meringkuk di kasur. Ah… Indah sekali bentuk tubuhnya. Aku mengenakan sarung dan menyelimutinya dan duduk di sampingnya.
“Farah… Kamu pernah melakukan ini ya? tanyaku menyelidik.
“Enggak pernah.” Jawabnya dengan tegas.
“Tapi kamu kok sepertinya tenang-tenang aja waktu aku…” kataku
“Aku penasaran kak, apa iya enak dan asyik seperti cerita di stensil”
“Kamu enggak keberatan kita begini?” tanyaku.
“Aku juga heran, kenapa aku enggak bias nolak dan sulit untuk melarang.”
“Kamu ngarepin juga kan?” kataku sambil tersenyum
“Ihhh… Enak aja…” Farah mencubit pahaku.
Demikianlah ceritaku dengan Farah gadis Kuliah yang aku ajari Les gratis hingga mendapatkan memeknya dengan gratis juga.

 

PutriBokep

leave a comment

Create Account



Log In Your Account